Wednesday, 17 Rajab 1444 / 08 February 2023

Polri Proses Izin Liga 1 Indonesia dengan Format Terpusat

Rabu 30 Nov 2022 00:21 WIB

Red: Endro Yuwanto

Logo Liga 1 Indonesia.

Logo Liga 1 Indonesia.

Foto: Ist
Liga 1 putaran pertama pakai format terpusat di Jawa Tengah dan DI Yogyakarta.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Asisten Operasi (Asops) Kapolri Irjen Pol Agung Setya Effendi mengatakan, Polri sedang memproses izin penyelenggaraan Liga 1 Indonesia musim 2022/2023. Pelaksanaan liga akan menerapkan format terpusat atau gelembung (bubble).

"Polri sedang memproses izin Liga 1 yang akan dilaksanakan dengan sistem bubble," kata Irjen Agung, Selasa (29/11/2022).

Baca Juga

Hal ini dibahas dalam rapat koordinasi terkait pengamanan Liga 1 Indonesia yang diikuti oleh Dirpamovit, Karo Binops Sops Polri, BIK dan Korp Brimob, Sekjen PSSI, Kementerian PUPR, staf ahli Kementerian Kesehatan, dan PT Liga Indonesia Baru (LIB).

Sistem bubble yang dimaksudkan adalah pertandingan Liga 1 untuk putaran pertama dengan format terpusat di Jawa Tengah dan DI Yogyakarta. Setelah itu, putaran kedua akan digelar dengan format normal kandang-tandang.

Agung menjelaskan dalam rapat koordinasi tersebut, juga dilakukan konsolidasi terkait persiapan pengamanan kompetisi sepak bola.

Tim teknis dari Polri, kata Irjen Agung, akan melakukan penilaian risiko dengan meninjau stadion-stadion yang akan digunakan dalam Liga 1 Indonesia, sebagaimana diatur dalam Peraturan Polri (Perpol) Nomor 10 tahun 2022 tentang Pengamanan Penyelenggaraan Kompetisi Olahraga. "Peninjauan dalam verifikasi dan penilaian risiko bersama tim teknis dari Kementerian PUPR dan Kemenkes," terangnya.

Menurut Irjen Agung, masing-masing tim teknis telah menyiapkan prosedur dan mekanisme pelaksanaan verifikasi dan penilaian risiko keamanan dan keselamatan jelang penyelenggaraan Liga 1 Indonesia. Ia menambahkan bahwa rapat koordinasi akan dilanjutkan pada Jumat (2/12/2022) mendatang.

Rapat koordinasi persiapan pengamanan Liga 1 Indonesia juga diikuti secara daring oleh Kapolda Jateng, Kapolda DIY, Kapolres Surakarta, Kapolrestabes Semarang, Kapolres Magelang, Kapolres Sleman, dan Kapolres Bantul.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA