Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

BRIN: Teknologi Irigasi Hemat Air Tingkatkan Produktivitas Pertanian

Ahad 31 Jul 2022 00:30 WIB

Rep: ANTARA/ Red: Fuji Pratiwi

Pekerja memeriksa tanaman melon di Smart Greenhouse di lahan milik PT. Agro Jabar, Wanaraja, Kabupaten Garut, Jawa Barat, Rabu (27/1/2021) (ilustrasi). Koordinator Kelompok Riset Pengelolaan Sumber Daya Air Pertanian Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Hendri Sosiawan mengatakan, teknologi irigasi hemat air bermanfaat untuk meningkatkan produktivitas pertanian para petani.

Pekerja memeriksa tanaman melon di Smart Greenhouse di lahan milik PT. Agro Jabar, Wanaraja, Kabupaten Garut, Jawa Barat, Rabu (27/1/2021) (ilustrasi). Koordinator Kelompok Riset Pengelolaan Sumber Daya Air Pertanian Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Hendri Sosiawan mengatakan, teknologi irigasi hemat air bermanfaat untuk meningkatkan produktivitas pertanian para petani.

Foto: Antara/Candra Yanuarsyah
Irigasi yang paling efisien adalah irigasi tetes karena langsung mengenai sasaran.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Koordinator Kelompok Riset Pengelolaan Sumber Daya Air Pertanian Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Hendri Sosiawan mengatakan, teknologi irigasi hemat air bermanfaat untuk meningkatkan produktivitas pertanian para petani.

"Irigasi yang paling efisien adalah irigasi tetes karena langsung mengenai sasaran. Efisiensinya mencapai 95 persen," kata Hendri.

Baca Juga

Hendri menuturkan cakupan wilayah untuk aplikasi teknologi hemat air dengan irigasi tetes tersebut masih belum terlalu luas sampai saat ini di wilayah Indonesia. Ke depan, penggunaan teknologi irigasi hemat air dapat ditingkatkan sesuai dengan kebutuhan daerah masing-masing dan ketersediaan sumber daya air.

Teknologi irigasi hemat air yang sudah diimplementasikan adalah irigasi tetes dengan menggunakan drip dan stream line, irigasi curah dengan spray jet, impact dan big gun, serta irigasi leb dengan furrow dan penggenangan. Ia mengatakan irigasi curah memiliki efisiensi sebesar 80-90 persen, sedangkan irigasi leb mempunyai efisiensi sebesar 60-70 persen.

Penggunaan teknologi irigasi bergantung dari kondisi wilayah pertanian, jenis dan karakteristik sumber air, dan ketersediaan air. Untuk padi lahan kering, irigasi curah cukup efektif selain menghemat air juga dapat meningkatkan produktivitas pertanian.

Dalam implementasi teknologi irigasi hemat air, ada tiga hal yang diperhatikan yakni pemberian irigasi dengan jumlah air yang sama dapat meningkatkan produksi pertanian. Kemudian, irigasi dengan jumlah air lebih sedikit dapat menyebabkan produksi pertanian sama atau lebih tinggi. Selain itu, irigasi hemat air juga memperhitungkan antara produksi (kg/ha) dan volume air yang digunakan untuk menghasilkan panen yang meningkat.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA