Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Studi Temukan Kaitan Bakteri Usus dengan Stroke

Senin 21 Jun 2021 15:09 WIB

Rep: Farah Noersativa/ Red: Nora Azizah

Peneliti temukan bakteri usus bisa perkuat keparahan stroke.

Peneliti temukan bakteri usus bisa perkuat keparahan stroke.

Foto: www.freepik.com.
Peneliti temukan bakteri usus bisa perkuat keparahan stroke.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Para peneliti di Klinik Cleveland menemukan adanya hubungan yang mencurigakan antara usus dan otak. Temuan menunjukkan bagaimana metabolit yang dihasilkan oleh bakteri usus dapat memperkuat keparahan stroke dan mengganggu pemulihan seseorang.

Dilansir laman New Atlas, Senin (21/6), penelitian pada studi yang diterbitkan dalam jurnal Cell Host & Microbe ini difokuskan pada senyawa yang disebut TMAO (trimethylamine N-oxide), yang diproduksi di usus ketika mikroba tertentu mencerna produk hewani seperti daging merah. Penelitian sebelumnya telah menghubungkan kadar TMAO dalam darah yang tinggi dengan penyakit jantung dan penuaan.

Sementara TMAO telah dikaitkan dengan peningkatan risiko stroke. Penelitian baru ini adalah yang pertama untuk mengeksplorasi hubungan antara bakteri usus dan stroke, seperti yang dimediasi oleh produksi TMAO.

Untuk mengkonfirmasi hubungan antara TMAO dan tingkat keparahan stroke, para peneliti pertama-tama mengambil sampel tinja dari dua subjek manusia yang berbeda, satu dengan tingkat TMAO yang terus-menerus tinggi dan yang lainnya dengan tingkat yang rendah. Sampel tinja ini kemudian ditransplantasikan ke model tikus bebas mikroba dan hewan tersebut mengalami stroke yang diinduksi.

Stanley Hazen, seorang peneliti utama pada proyek tersebut, mengatakan perbedaan tingkat keparahan stroke antara kedua model hewan itu signifikan. “Hebatnya, hanya transplantasi mikroba usus yang mampu membuat TMAO sudah cukup untuk menyebabkan perubahan besar dalam tingkat keparahan stroke,” kata Hazen.

Memperbesar mikroba penyebab, para peneliti menemukan enzim yang disebut CutC, diproduksi oleh bakteri usus tertentu, memainkan peran penting dalam produksi TMAO. Ketika gen bakteri usus yang mengkode CutC dibungkam, tingkat keparahan stroke yang terlihat pada hewan turun secara signifikan. Hal ini menegaskan peran bakteri usus yang tampaknya dimainkan dalam proses ini.

Para peneliti juga mengeksplorasi apakah mekanisme ini mempengaruhi pemulihan pasca stroke. Melihat hasil jangka pendek dan jangka panjang pada model hewan, studi baru menemukan tingkat TMAO memang memperburuk fungsi pasca-stroke. TMAO juga membungkam CutC sekali lagi untuk meningkatkan hasil jangka panjang tersebut.

Persisnya bagaimana TMAO secara langsung mempengaruhi keparahan stroke masih belum jelas. Para peneliti menyarankan lebih banyak pekerjaan diperlukan untuk lebih memahami mekanisme yang mendasari ini. Pekerjaan sebelumnya dari Hazen dan rekan Weifei Zhu telah menunjukkan hubungan antara peningkatan pembekuan darah dan TMAO.

Zhu mengatakan ada penelitian yang sedang berlangsung yang mengeksplorasi apakah pembungkaman gen CutC bisa menjadi cara untuk mencegah stroke atau membantu penderita pulih lebih cepat. Tetapi dalam jangka pendek para peneliti mengatakan intervensi diet mungkin merupakan pendekatan terbaik.

“Penelitian yang sedang berlangsung sedang mengeksplorasi pendekatan pengobatan ini, serta potensi intervensi diet untuk membantu mengurangi tingkat TMAO dan risiko stroke, karena diet Barat dan diet kaya daging merah diketahui meningkatkan kadar TMAO. Beralih ke sumber protein nabati membantu menurunkan TMAO,” kata Zhu.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA