Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Kasus Covid-19 Jakarta Melonjak, Dinkes: De Javu Tahun Lalu 

Ahad 13 Jun 2021 22:18 WIB

Rep: Febryan. A/ Red: Ratna Puspita

Sebuah ambulance yang membawa pasien Covid-19 memasuki Kawasan Rumah Sakit Darurat Covid-19 Wisma Atlet, Jakarta.

Sebuah ambulance yang membawa pasien Covid-19 memasuki Kawasan Rumah Sakit Darurat Covid-19 Wisma Atlet, Jakarta.

Foto: Prayogi/Republika.
Ia juga meminta masyarakat agar tidak perlu takut untuk melakukan tes Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kasus harian Covid-19 di Jakarta melonjak. Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinkes DKI, Lies Dwi, menyebut kondisi hari-hari ini adalah deja vu tahun lalu. 

"Jadi kita sudah lihat kembali ke kondisi deja vu pada tahun lalu di periode yang sama. Kita ada upaya untuk memutus penularan, (tapi) peningkatan kapasitas kesehatan beradu dengan rasa kebosanan dan kedisiplinan masyarakat," kata Lies dalam diskusi virtual, Ahad (13/6). 

Baca Juga

Lies mengatakan, untuk mengantisipasi agar kasus baru Covid-19 tidak terus melonjak, pihaknya terus meningkatkan masyarakat agar mematuhi protokol kesehatan. Ia juga meminta masyarakat agar tidak perlu takut untuk melakukan tes Covid-19 jika bergejala. 

"Untuk antisipasi kasus naik, kita (juga) harus naikkan kapasitas isolasi dan perawatan," kata Lies. 

Kapasitas harus ditingkatkan, kata dia, untuk memastikan fasilitas kesehatan tetap bisa menampung pasien. Selain itu, tujuannya agar fasilitas kesehatan tetap bisa melayani pasien yang bukan Covid-19. 

"Karena nanti kasus-kasus jenis penyakit lain bisa meningkat karena tidak terlayani dengan baik," kata dia. 

Lies menambahkan, pihaknya juga sudah punya tiga skenario untuk menangani orang positif Covid-19 tanpa gejala. Dia tak menjelaskan secara terperinci ketiga skenario itu. 

Lies hanya menyebut bahwa pihaknya telah mempersiapkan tempat isolasi yang tidak berada di rumah sakit. Pihaknya juga akan meningkatkan upaya tracing kasus positif. "Jangan sampai ditutup-tutupi jika ada Covid-19," ucapnya. 

Sebelumnya, Jumat (11/6), Juru Bicara Pemerintah Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan, lonjakan kasus paling signifikan usai libur Lebaran terjadi di DKI Jakarta. Dalam 10 hari, kenaikan kasus lebih dari 302 persen. Sedangkan angka BOR di provinsi ini mencapai 62,13 persen. 

Kasus baru Covid-19 di Jakarta bertambah 2.769. Persentase positivity rate Jakarta pun terus bertahan jauh di atas standar yang ditetapkan WHO. Pada hari ini, tercatat 11.800 orang menjalani tes PCR. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA