Saturday, 2 Zulqaidah 1442 / 12 June 2021

Saturday, 2 Zulqaidah 1442 / 12 June 2021

Pengakuan Ulama Xinjiang Soal Kebijakan China ke Uighur

Ahad 16 May 2021 22:33 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Pemuka agama Islam dari Daerah Otonomi Xinjiang menggelar resepsi Hari Raya Idul Fitri.

Pemuka agama Islam dari Daerah Otonomi Xinjiang menggelar resepsi Hari Raya Idul Fitri.

Foto: Antara
Ulama Xinjiang mengaku China memperlakukan baik umat Islam Uighur

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING— Abdur Raqib Tursuniyaz tidak sendirian dalam acara yang dihadiri misi diplomatik dari Suriah, Bahrain, Aljazair, Palestina, Yordania, Senegal, Chad, Mali, dan Bangladesh itu.

Ada tiga wakilnya di jajaran Deputi Presiden Asosiasi Islam Xinjiang (XIA) yang juga mendapat kesempatan yang sama dengan Raqib.

Baca Juga

Mereka adalah Muhtarim Sherip, yang juga imam Masjid Yanghang Urumqi, Mamat Jumah (imam Masjid Idkah Kashgar), dan Bai Fusheng (imam Masjid Nianzigou Urumqi).

Hanya Oubul Hasan Deputi Presiden XIA, yang juga khatib Masjid Jamik Hotan, menyapa tamu asingnya itu melalui fasilitas saluran video dengan menggunakan bahasa Uighur. 

Dari Beijing, Hotan memang jaraknya cukup jauh. Butuh enam sampai tujuh jam penerbangan dari Beijing menuju kota yang berbatasan dengan India dan Pakistan itu. 

Hampir sama dengan Beijing-Kashgar, yang juga membutuhkan waktu tempuh penerbangan enam jam lebih.Para pengurus teras XIA dan imam masjid di kotanya masing-masing itu memaparkan situasi keumatan yang stabil dalam beberapa tahun belakangan seiring dengan makin memudarnya pengaruh radikalisme, ekstremisme, terorisme, dan separatisme di daerah paling barat daratan Tiongkok itu.

"Di Xinjiang, agama tidak hanya dihormati dan dilindungi, melainkan juga pemerintah daerah membangun fasilitas pendidikan keagamaan seperti XII (Institut Agama Islam Xinjiang) untuk membantu masyarakat memahami agama lebih baik lagi," kata Bai Fusheng.

Lembaga pendidikan yang dia maksudkan itu tersebar di delapan kota di Xinjiang dengan jenjang pendidikan dari sekolah menengah hingga perguruan tinggi, yang setiap tahun meluluskan 1.000 orang lebih.

Terlepas dari itu semua, yang menarik perhatian adalah Resepsi Idul Fitri di Xinjiang Tower pada Kamis (13/5).Peristiwa tersebut sangat langka di China. Para pemuka agama Islam dari daerah terluar yang sempat beberapa kali mengalami konflik horisontal itu diberikan tempat terhormat di forum resmi.

Bahkan, pentolan Partai Komunis China (CPC) Daerah Otonomi Xinjiang, seperti Xu Hairong dan Li Hui, tidak menyampaikan sambutan apa pun. Hal yang tidak lazim terjadi pada acara resmi di China yang hierarki politik dan pemerintahannya didominasi orang-orang dari partai penguasa tersebut.

Dalam catatan ANTARA-Beijing, otoritas China yang terakhir kali menggelar resepsi peringatan hari besar Islam dengan mengundang misi diplomatik asing adalah pada Idul Adha 2018. Tempatnya pun sama, di Xinjiang Tower, hotel dan restoran sekaligus kantor perwakilan Pemerintah Daerah Otonomi Xinjiang, yang sangat megah di kawasan Sanlihe, Beijing.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA