Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Kadinkes Minta Warga DKI tak Terlena Usai Tes Rapid Antigen

Sabtu 17 Apr 2021 00:19 WIB

Red: Andri Saubani

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) DKI Jakarta, Widyastuti.

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) DKI Jakarta, Widyastuti.

Foto: Dok Dinkes DKI
Dengan hasil tes antigen positif, masyarakat terlena beraktivitas tanpa prokes.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta Widyastuti menyebut ada keterlenaan masyarakat terhadap tes rapid antigen. Di mana, ketika menunjukkan hasil negatif mereka merasa tenang akhirnya lupa menjaga protokol kesehatan.

"Kami khawatir warga kita begitu tes rapid dan negatif terus mereka merasa tenang, merasa sehat, akhirnya lupa menjaga prokes. Seharusnya kan jangan terlena, karena pemeriksaan antigen itu harus dilakukan pemeriksaan ulang melalui PCR," kata Widyastusi dalam diskusi virtual, Jakarta, Jumat (16/4).

Dengan terlena pada hasil tes antigen seperti itu, lanjut Widyastuti, masyarakat juga menjadi terlena untuk pergi ke luar rumah dengan intensitas mobilitas seperti keadaan normal. Efeknya kemudian, kasus positif Covid-19 di Jakarta juga merangkak naik seperti yang terlihat dalam dua pekan ini.

Baca Juga

"Ini sebenarnya kita khawatirkan. Dari data saat ini kasus aktif kita sekitar 6.988 kasus ini turun drastis dari keadaan kita pada episode sebelumnya yang bisa sampai 25 ribu. Tapi di pekan-pekan terakhir, dua minggu terakhir, mulai ada peningkatan. Harian kita sudah mulai meningkat 200, 200 kami sungguh khawatir karena dari data, ini bergerak terus," ujar Widyastuti.

Peningkatan kasus ini juga, kata Widyastuti, dikarenakan kapasitas testing Covid-19 di DKI Jakarta yang dikatakannya lebih tinggi dibandingkan wilayah lainnya di mana dalam sepekan, ada 68 ribu lebih spesimen yang diuji. Angka ini, kata Widyastuti, di atas angka minimal dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sebanyak enam kali lipat (untuk dihitung berdasar kondisi Jakarta), namun justru lebih rendah dari standar DKI yang biasanya 90 ribu tes.

"Dengan tes, lalu mobilitas masyarakat yang tinggi menurut data FKM UI, saya khawatir ini tidak segera berhenti, contohnya gini saya asalnya beberapa waktu (setelah landai) jarang dengar sirene ambulans di kantor sekarang itu sudah mulai lagi, lalu banyak yang menghubungi kami meminta bantuan rujukan Covid-19 itu salah satu indikasi mulai meningkatnya kasus ini," ucap Widyastuti menambahkan.

Berdasarkan laman corona.jakarta.go.id, perkembangan kasus positif Covid-19 di Jakarta cenderung fluktuatif. Penambahan kasus harian Covid-19 sempat mencapai angka tertinggi sebanyak 4.213 pada 7 Februari 2021.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA