Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Revitalisasi Gedung Juang Bekasi Usung Konsep Digital

Jumat 06 Nov 2020 14:45 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Salah satu benda bersejarah di Museum. Ilustrasi

Salah satu benda bersejarah di Museum. Ilustrasi

Foto: .
Gedung Juang 45 Tambun direvitalisasi mengusung konsep digital milenial.

REPUBLIKA.CO.ID, CIKARANG -- Pemerintah Kabupaten Bekasi, Jawa Barat merevitalisasi Gedung Juang 45 Tambun di Jalan Sultan Hasanudin, Desa Setiadarma, Kecamatan Tambun Selatan. Gedung ini direvitalisasi mengusung konsep digital milenial.

"Revitalisasi Gedung Juang 45 Tambun hingga saat ini masih berjalan dan ditarget rampung akhir 2020," kata Kepala Dinas Kebudayaan, Pemuda, dan Olahraga Kabupaten Bekasi Rahmat Atong di Cikarang, Jawa Barat, Jumat (6/11).

Rahmat mengatakan salah satu tujuan pemilihan konsep digital milenial adalah menarik minat anak muda untuk berkunjung. Dengan berkunjung, generasi milenial bisa mengetahui sejarah Bekasi tempo dulu.

"Di halaman luar plasanya, panggung, taman mungkin bakal dikagumi dan belum ada di Bekasi. Dan, untuk Gedung Juangnya ada museum, konteksnya juga modern dan memang sudah milenial," katanya.

Konsep itu juga akan menjadikan Gedung Juang 45 Tambun sebagai museum digital. Semua konten sejarahnya dijelaskan serta digambarkan secara digital.

"Dan mungkin di Indonesia belum ada. Kita ambil dari luar negeri semua, konten museum digitalnya. Selain juga direncanakan ada museum berisi benda-benda bersejarah," ungkapnya.

Rahmat mengatakan revitalisasi ini bukan berarti merubah bentuk. Tujuannya untuk mempertahankan nilai sejarah sekaligus upaya mempercantik bangunan cagar budaya tersebut.

"Karena gedung ini memiliki nilai sejarah, kami akan jadikan sebagai wisata sejarah. Jadi, kami akan buat Gedung Juang sebagai Museum Perjuangan Rakyat Bekasi," katanya.

Rencananya, pada revitalisasi gedung yang menelan anggaran Rp 36,9 miliar dari APBD2020 dan Rp 3 miliar dari APBD Perubahan 2020 itu juga akan dibangun perpustakaan digital dan arsip.

"Revitalisasi Gedung Juang 45 bukan berarti pihak Pemkab Bekasi akan membongkar gedung, tapi memperbarui bangunan gedung beserta fasilitasnya yang hingga kini terkesan kurang terawat. Proses revitalisasi ini tidak menghilangkan ciri dan bentuk khas bangunan karena masuk dalam benda cagar budaya," ucapnya.

Setelah direvitalisasi, Gedung Juang 45 Tambun bisa menjadi sarana edukasi perjuangan masyarakat Bekasi. Revitalisasi Gedung Juang juga mempresentasikan perjuangan rakyat Indonesia yang ada di Bekasi.

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA