Tuesday, 5 Zulqaidah 1442 / 15 June 2021

Tuesday, 5 Zulqaidah 1442 / 15 June 2021

Pemungutan Suara Pilpres AS Berjalan Lancar Sejauh Ini

Rabu 04 Nov 2020 11:22 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Christiyaningsih

 Seorang petugas pemilu memeriksa tanda tangan pada surat suara yang masuk yang gagal dikenali oleh mesin, tanda tangan tersebut akan diperiksa tiga kali oleh tiga orang yang berbeda, di pusat pemrosesan surat suara di Los Angeles County Registrar Recorders di pusat pemrosesan surat suara di Pomona Fairplex di Pomona, California, AS, 02 November 2020.

Seorang petugas pemilu memeriksa tanda tangan pada surat suara yang masuk yang gagal dikenali oleh mesin, tanda tangan tersebut akan diperiksa tiga kali oleh tiga orang yang berbeda, di pusat pemrosesan surat suara di Los Angeles County Registrar Recorders di pusat pemrosesan surat suara di Pomona Fairplex di Pomona, California, AS, 02 November 2020.

Foto: EPA-EFE/ETIENNE LAURENT
Hanya sedikit gangguan yang dilaporkan di TPS sepanjang pemilu pada Selasa

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON - Jutaan warga Amerika Serikat (AS) telah memberikan suara pada pemilihan presiden (pilpres) di perpustakaan, sekolah, dan arena lain di tengah pandemi, Selasa (3/11) waktu setempat. Sejauh ini pemungutan suara berjalan lancar dan tertib tanpa memungkiri ketegangan mendalam antara kedua calon yang paling terpolarisasi dalam sejarah AS ini.

Masker yang dikenakan oleh sebagian besar pemilih serta pemandangan toko-toko ditutup rapat di pusat kota merupakan pengingat akan dua masalah besar yang menentukan pilpres 2020. Pandemi yang masih melanda beberapa negara bagian terkadang disusupi dengan protes rusuh terhadap kebrutalan polisi dan rasisme.

FBI dan kantor jaksa agung New York membuka penyelidikan terhadap ajakan anonim untuk tidak memilih. Selain itu, seorang hakim federal meminta Layanan Pos AS untuk melakukan pemeriksaan terhadap fasilitas di seluruh negeri untuk surat suara yang tidak terkirim dan segera mengirimkannya ke kantor pemilihan untuk dihitung.

Namun demikian, hanya sedikit gangguan yang dilaporkan di TPS sepanjang Selasa. Sebab kelompok kebebasan sipil dan penegak hukum bersiaga tinggi.

Pengamat pemilu juga mengatakan pemungutan suara berjalan relatif lancar. Presiden dan direktur eksekutif Komite Pengacara untuk Hak Sipil di Bawah Hukum Kristen Clarke yang menjalankan hotline perlindungan pemilu mengatakan semuanya relatif lancar.

"Kami tidak melihat hambatan sistemik utama yang menghalangi kemampuan pemilih untuk berpartisipasi dalam proses secara massal," ujarnya dikutip Guardian.

Namun dalam satu insiden yang meresahkan, seorang pria membawa senjata api. Dia ditangkap dan didakwa dengan pelanggaran di tempat pemungutan suara di Charlotte, North Carolina.

Di Miami County, Ohio, seorang wanita tidak sengaja menabrakkan mobilnya ke tempat pemungutan suara saat dia dalam perjalanan untuk memilih sehingga merusak dinding TPS, tetapi tidak ada yang terluka. Pihak berwenang mengatakan dia berhasil memberikan suaranya dan lokasinya tetap terbuka.

Di New York City, beberapa garis pemungutan suara melingkar di sekitar blok, tetapi di banyak tempat, dari Los Angeles ke Detroit dan Atlanta, garis hanya pendek atau tidak ada. Petugas pemungutan suara menduga ini karena gelombang pemungutan suara awal yang belum pernah terjadi sebelumnya. Lebih dari 100 juta surat suara diberikan sebelum Hari Pemilihan yang menjadi sebuah rekor baru.

"Saya kehilangan surat suara absensi saya dan saya tidak akan melewatkan pemungutan suara ini," kata Ginnie House (22 tahun) seorang aktor dan mahasiswa penulis kreatif yang terbang kembali ke Atlanta dari New York hanya untuk pemilihan.

Menggigil kedinginan, dia berada di antrean pertama di antara sekitar belasan orang yang berbaris sebelum matahari terbit di tempat pemungutan suara yang didirikan di Piedmont Park Conservancy. Dia mengatakan memilih kandidat Demokrat Joe Biden.

Linda King (73 tahun) memberikan suara untuk Trump di TPS sebuah gereja di Champion, Ohio. "Saya belum pernah melihat yang seperti itu," katanya.

Dia lebih memilih memberikan suaranya secara langsung daripada melalui surat. "Saya tidak merayakan Natal di bulan November," ujar King.

Baca Juga

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA