Monday, 16 Zulhijjah 1442 / 26 July 2021

Monday, 16 Zulhijjah 1442 / 26 July 2021

Cuaca tak Memiliki Pengaruh Besar dalam Penyebaran Covid-19

Rabu 04 Nov 2020 11:17 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Reiny Dwinanda

Jakarta mendung, Rabu (21/10/2020). Cuaca panas ataupun dingin tak berperan banyak dalam penyebaran Covid-19.

Jakarta mendung, Rabu (21/10/2020). Cuaca panas ataupun dingin tak berperan banyak dalam penyebaran Covid-19.

Foto: Antara/Sigid Kurniawan
Penyebaran Covid-19 lebih banyak bergantung pada perilaku manusia.

REPUBLIKA.CO.ID, TEXAS -- Studi baru menemukan bahwa suhu dan kelembapan tidak memainkan peran penting dalam penyebaran SARS-CoV-2, virus corona tipe baru penyebab Covid-19. Artinya, terlepas di luar panas atau dingin, penularan Covid-19 dari satu orang ke orang lain hampir seluruhnya bergantung pada perilaku manusia.

"Pengaruh cuaca rendah dan fitur lain seperti mobilitas memiliki dampak yang lebih besar daripada cuaca. Dalam hal kepentingan relatif, cuaca adalah salah satu parameter terakhir," kata Dev Niyogi, profesor di Jackson School of Geosciences yang memimpin penelitian, dilansir Times Now News, Rabu (4/11).

Penelitian yang dipimpin oleh The University of Texas di Austin tersebut dipublikasikan di International Journal of Environmental Research and Public Health. Rekan penulis adalah Sajad Jamshidi, asisten peneliti di Purdue University, dan Maryam Baniasad, kandidat doktor di Ohio State University.

Studi tersebut mendefinisikan cuaca sebagai suhu udara ekuivalen, yang menggabungkan suhu dan kelembapan menjadi satu nilai. Para ilmuwan kemudian menganalisis bagaimana nilai ini terlacak dengan penyebaran virus corona di berbagai wilayah dari Maret hingga Juli 2020, dengan skala mereka mulai dari negara bagian AS, county hingga wilayah, dan dunia pada umumnya.

Pada skala county dan negara bagian, para peneliti juga menyelidiki hubungan antara infeksi virus corona dan perilaku manusia, menggunakan data ponsel untuk mempelajari kebiasaan bepergian. Studi tersebut meneliti perilaku manusia dalam arti umum dan tidak berusaha menghubungkannya dengan bagaimana cuaca mungkin memengaruhinya.

Baca Juga

Pada setiap skala, para peneliti menyesuaikan analisis mereka sehingga perbedaan populasi tidak mengubah hasil. Di berbagai skala, para ilmuwan menemukan bahwa cuaca hampir tidak berpengaruh.

Ketika dibandingkan dengan faktor lain menggunakan metrik statistik yang menguraikan kontribusi relatif dari setiap faktor terhadap hasil tertentu, kepentingan relatif cuaca di skala kabupaten kurang dari tiga persen, tanpa indikasi bahwa jenis cuaca tertentu mendorong penyebaran di tempat lain. Sebaliknya, data menunjukkan pengaruh yang jelas dari perilaku manusia, dan pengaruh perilaku individu yang sangat besar.

Melakukan perjalanan dan menghabiskan waktu jauh dari rumah adalah dua faktor utama yang berkontribusi terhadap pertumbuhan Covid-19, dengan tingkat kepentingan relatif masing-masing sekitar 34 persen dan 26 persen. Dua faktor penting berikutnya adalah populasi dan kepadatan perkotaan, dengan kepentingan relatif masing-masing sekitar 23 persen dan 13 persen.

Niyogi mengatakan bahwa salah satu pelajaran penting dari pandemi virus corona adalah pentingnya menganalisis fenomena pada 'skala manusia', skala di mana manusia menjalani kehidupan sehari-hari. Ia mengatakan penelitian ini adalah contoh dari jenis perspektif ini.

"Covid-19 diklaim, dapat mengubah segalanya. Kami telah melihat prakiraan cuaca dan iklim sebagai sistem yang kami turunkan, turunkan, turunkan dan kemudian melihat bagaimana hal itu dapat memengaruhi manusia," kata Niyogi.

"Sekarang, kita membalik kasus dan meningkatkannya, mulai dari skala keterpaparan manusia dan kemudian ke luar. Ini adalah paradigma baru yang kami perlukan untuk mempelajari paparan virus dan sistem pemodelan lingkungan manusia yang melibatkan penginderaan baru dan teknik mirip AI," jelas Niyogi.

Menurut rekan peneliti, Jamshidi, penting untuk tidak menganggap penyebaran virus lebih banyak oleh faktor cuaca. "Kita seharusnya tidak menganggap masalah sebagai sesuatu yang didorong oleh cuaca dan iklim. Kita harus mengambil tindakan pencegahan pribadi, waspada terhadap faktor-faktor dalam keterpaparan perkotaan," kata Jamshidi.

Ahli biokimia dan apoteker, Baniasad mengatakan bahwa asumsi tentang bagaimana virus corona akan merespons cuaca sebagian besar diinformasikan oleh penelitian yang dilakukan di pengaturan laboratorium pada virus terkait. Ia mengatakan, penelitian ini menggambarkan pentingnya penelitian yang menganalisis bagaimana virus corona menyebar melalui komunitas manusia.

"Saat Anda mempelajari sesuatu di lab, itu adalah lingkungan yang diawasi. Sulit untuk meningkatkan skala ke masyarakat. Ini adalah motivasi pertama kami untuk melakukan studi yang lebih luas," katanya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA