Monday, 8 Rajab 1444 / 30 January 2023

Tips Merawat Anak dengan HIV/AIDS

Rabu 07 Dec 2022 01:15 WIB

Red: Nora Azizah

Anak dengan HIV/AIDS membutuhkan perhatian yang lebih.

Anak dengan HIV/AIDS membutuhkan perhatian yang lebih.

Foto: www.piqsels.com
Anak dengan HIV/AIDS membutuhkan perhatian yang lebih.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Anggota Satgas HIV Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) dr. Dwiyanti Puspitasari, DTMH, MCTM (TP), Sp.A(K), membagikan sejumlah kiat atau tips saat merawat anak dengan HIV/AIDS. Menurut Dwiyanti, hal pertama yang harus dilakukan adalah melihat kondisi anak. Jika anak sudah memasuki AIDS yaitu kondisi dan gejala yang kompleks akibat HIV, maka anak membutuhkan perhatian yang lebih.

"Tentu banyak obat-obatan yang harus diminum, terutama obat-obatan dari HIV-nya sendiri dan obat-obatan untuk penyakit tumpangannya, karena kalau seseorang kena HIV, HIV akan memakan tentara-tentara (daya tahan tubuh) si anak sehingga rentan dengan infeksi," kata Dwiyanti dalam acara bincang-bincang kesehatan yang digelar daring diikuti di Jakarta, Selasa (6/12/2022).

Baca Juga

Dwiyanti mengatakan, anak dengan HIV/AIDS harus memahami bahwa dia akan mengalami kondisi tersebut seumur hidupnya dan dia harus menjalani kebiasaan hidup yang sehat guna mencegah penularan infeksi penyakit menular. "Yang paling gampang contohnya ya cuci tangan, ini sederhana tapi terbukti sangat membantu sekali penularan infeksi baik anak-anak maupun dewasa. Jadi tunjukkan bagaimana cuci tangan yang benar," ujarnya.

Selain itu, ia melanjutkan, anak dengan HIV/AIDS juga harus dipastikan mendapatkan asupan gizi yang seimbang setiap harinya. "Anak yang sehat maupun anak yang sakit perlu asupan nutrisi yang seimbang, makan tiga kali sehari dengan menu yang sehat, hindari makanan dengan pengawet, itu secara umum harus seperti itu," katanya.

Ia mengatakan, beberapa penelitian mengungkapkan bahwa anak dengan HIV/AIDS banyak mengalami kekurangan vitamin dan mikronutrien. Penambahan vitamin dan mikronutrien seperti vitamin A, B kompleks, C, dan E, juga perlu dilakukan.

"Kalau makanannya sudah seimbang dan mengandung banyak vitamin itu sudah cukup. Tapi kalau makannya susah, bisa menambahkan multivitamin tersebut untuk memperbaiki kondisinya," ujar Dwiyanti.

Selanjutnya, ia mengatakan bahwa anak dengan HIV/AIDS juga harus mendapatkan perawatan kulit yang sehat. Sebab menurutnya, kunci untuk mencegah penularan adalah permukaan yang sehat.

"Perawatan kulit itu maksudnya supaya sehat, tidak kering, jadi harus rajin mandi dengan sabun, kemudian kalau kulit kering perlu diberikan pelembap, kalau keluar ruangan atau ke daerah yang banyak serangga perlu menggunakan anti serangga," imbuhnya.

Kemudian, lanjut dia, anak juga harus mendapatkan istirahat yang cukup yaitu delapan jam sehari dan diberikan kesempatan untuk bermain dengan teman-temannya.

"Tidak perlu harus selalu di dalam rumah, karena sosialisasi seperti anak pada umumnya itu juga penting untuk perkembangan anak-anak," katanya.

Jika anak mengalami luka dan berdarah, Dwiyanti mengatakan orang tua atau siapapun yang merawatnya harus cekatan membersihkan dan memberikan antiseptik serta menutup luka tersebut.

"Yang merawat jangan lupa menggunakan sapu tangan untuk mencegah penularan," ujar Dwiyanti.

Selain itu, ia juga mengatakan, penting juga bagi anak dengan HIV/AIDS untuk melengkapi vaksinasi guna memperkuat daya tahan tubuhnya.

"Vaksin mati boleh berikan kapanpun. Tapi seringkali nanti kalau kondisinya sudah membaik, ada beberapa vaksin mungkin yang perlu diulang, supaya kita bisa lebih yakin bahwa tubuh mampu membentuk antibodinya," katanya.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA