Tuesday, 16 Rajab 1444 / 07 February 2023

CIC Minta Pemerintah Delhi Buka Informasi Tentang Gaji Imam Masjid

Ahad 27 Nov 2022 14:20 WIB

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Muhammad Hafil

 CIC Minta Pemerintah Delhi Buka Informasi Tentang Gaji Imam Masjid. Foto:  Masjid (ilustrasi)

CIC Minta Pemerintah Delhi Buka Informasi Tentang Gaji Imam Masjid. Foto: Masjid (ilustrasi)

Foto: Dok Republika
Dewan Wakaf Delhi awalnya menolak jika ada gaji yang dibayar kepada para imam masjid.

REPUBLIKA.CO.ID,NEW DELHI -- Pemerintah AAP disebut memantik emosi dari Komisi Informasi Pusat (CIC) India. Hal ini terjadi  karena kegagalannya dalam mengungkapkan berapa banyak gaji yang dibayarkan kepada para imam masjid di kota tersebut.

Komisaris informasi CIC, Uday Mahurkar, mengarahkan pemerintah negara bagian untuk memberikan perincian kepada pemohon RTI mengenai uang yang dibayarkan sebagai gaji para imam. Arahan tersebut disampaikan mengingat dana yang digunakan berasal dari bendahara umum.

Baca Juga

Mahurkar mengatakan Dewan Wakaf Delhi awalnya menolak jika ada gaji yang dibayarkan kepada para imam. Tetapi, kemudian mereka mengklaim yang yang diterima hanya honor bukan gaji.

“Komisi mengamati ada upaya yang jelas untuk menyembunyikan informasi pada periode awal, dengan permainan kata-kata yang menunjukkan kurangnya transparansi di pihak otoritas responden," kata dia dikutip di Times of India, Ahad (27/11/2022).

Ia melanjutkan, hal ini dapat mempengaruhi ketentuan konstitusi dan juga keselarasan sosial, serta penerapan hukum yang seragam untuk semua agama sesuai dengan arahan konstitusi. Warga negara dari semua agama diperlakukan sama.

Dalam perintahnya mencari perincian lebih lanjut tentang gaji yang dibayarkan oleh pemerintah AAP, komisi menyoroti dewan wakaf mendapat hibah tahunan sekitar 620 juta Rupee India dari Pemerintah Delhi. Sementara, pendapatan bulanan dari sumber independennya sendiri hanya sekitar 3 juta Rupee India sebulan.

Honorarium bulanan sebesar 18.000 dan 16.000 rupee, ujar Mahurkar, diberikan kepada para imam dan muadzin masjid DWB di Delhi. Pembayaran oleh Pemerintah Delhi ini dilakukan secara virtual dari uang pembayar pajak.

"Yang pada gilirannya sangat kontras dengan contoh yang dikutip oleh pemohon banding, di mana pendeta sebuah kuil Hindu mendapatkan 2.000 rupee per bulan dari perwalian yang mengendalikan kuil tersebut,” lanjutnya.

Mahurkar disebut telah endengarkan permohonan yang diajukan oleh aktivis RTI terkenal Subhash Aggarwal. Ia merupakan pihak menuntut perincian gaji para imam oleh Pemerintah Delhi dan Dewan Wakaf Delhi.

Saat mengeluarkan arahan kepada pemerintah, CIC memperluas cakupan intervensinya dan menyalahkan perintah Mahkamah Agung tahun 1993, yang mengizinkan pemberian gaji kepada para imam di masjid.

Komisioner informasi mengamati putusan itu “melanggar Konstitusi”. Selain menetapkan “preseden yang salah”, hal tersebut juga telah menjadi titik kemerosotan politik dan ketidakharmonisan sosial yang tidak perlu.

Dia menyatakan perintah tersebut melanggar ketentuan konstitusi, yang mengatakan uang pembayar pajak tidak akan digunakan untuk mendukung agama tertentu.

Mahurkar pun mengarahkan agar salinan perintahnya dikirim ke Menteri hukum Persatuan dengan tindakan yang sesuai, untuk memastikan penegakan ketentuan pasal 25 sampai 28 Konstitusi. Ini semata untuk menjaga agar semua agama setara dalam hal upah bulanan untuk pemimpin agama dari berbagai kepercayaan dengan menggunakan dana dari bendahara umum, baik pusat maupun negara bagian, dan juga hal-hal lain.

CIC pun telah mengarahkan dewan wakaf untuk memberikan kompensasi dengan membayar senilai 25.000 rupee kepada Agrawal, atas hilangnya waktu dan sumber daya dalam mengejar jawaban atas permohonannya.

Dalam perintah setebal 11 halaman, CIC mencatat penting untuk masuk ke dalam sejarah ketika terlihat ada hal yang memberikan keuntungan agama khusus kepada komunitas Muslim oleh Negara. Sebuah negara religius (Islam) Pakistan lahir dari permintaan sebagian Muslim India untuk pemisahan India menurut garis agama.

Meskipun Pakistan memilih untuk menjadi negara yang religius (Islam), India memilih Konstitusi yang menjamin hak yang sama untuk semua agama.

“Jadi memberi imbalan kepada imam dan lainnya hanya di masjid, tidak hanya mengkhianati komunitas Hindu dan anggota agama minoritas non-Muslim lainnya, tetapi juga mendorong kecenderungan pan-Islam di antara sebagian Muslim India yang sudah terlihat," kata dia. 

Sumber:

https://m.timesofindia.com/city/delhi/funds-coming-from-public-exchequer-file-details-of-imams-salaries-cic-to-govt/articleshow/95794381.cms

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA