Saturday, 16 Jumadil Awwal 1444 / 10 December 2022

Usai Giring Kecam Deklarasi Anies, PSI Umumkan Ganjar Sebagai Capres

Selasa 04 Oct 2022 06:09 WIB

Red: Erik Purnama Putra

Ketua Umum DPP Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Grace Natalie.

Ketua Umum DPP Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Grace Natalie.

Foto: Antara/Andreas Fitri Atmoko
Grace tanpa Giring mengumumkan PSI mengusung Ganjar Pranowo sebagai capres 2024.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tidak lama setelah Partai Nasdem mengumumkan Gubernur DKI Anies Rasyid Baswedan sebagai calon presiden (capres) 2024, Ketua Umum DPP Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Giring Ganesha Djumaryo mengkritik kegiatan itu. Dia menuding, waktu deklarasi Anies itu tidak tepat.

Pasalnya, bangsa Indonesia sedang berduka atas tragedi di Stadion Kanjuruhan dengan laporan 125 orang tewas. Giring pun menegaskan, PSI tidak akan mengusung Anies sebagai capres.

"Hilangnya ratusan nyawa di #Kanjuruhan membuat kami di @psi_id menyingkirikan bahasan politik sementara, deklarasi capres di tengah kedukaan tentu menyisakan rasa nirempati," kata Giring melalui akun Twitter, @Giring_Ganesha dikutip di Jakarta, Selasa (4/10/2022).

Baca juga : Soal Deklarasi Anies Jadi Capres, Relawan: Pendukung Siap Support Penuh

"PSI konsisten menolak pemimpin pengusung politik identitas," ujar Giring menambahkan. Setelah membuat status tersebut, Giring tidak lama kemudian menghapusnya.

Usut punya usut, ternyata tiba-tiba PSI mengumumkan deklarasi capres. Anehnya, yang mengumumkan penetapan capres adalah Wakil Ketua Dewan Pembina PSI Grace Natalie melalui Zoom. Giring tidak terlibat sama sekali dalam pengumuman itu. DPP PSI resmi mengusung capres Ganjar Pranowo dan calon wakil presiden (cawapres) Yenny Wahid.

Menurut dia, keputusan itu diambil setelah PSI menggelar Rembuk Rakyat yang diadakan sejak akhir Februari 2022.

"Dari hasil Rembuk Rakyat itu, kami mengumumkan bahwa: Partai Solidaritas Indonesia akan mencalonkan Ganjar Pranowo sebagai calon presiden PSI 2024. Sejak awal, Mas Ganjar unggul dibanding kandidat lain. Bagi PSI, Ganjar Pranowo adalah calon terbaik karena memiliki visi Kebangsaan dan Kebhinekaan yang sama dengan apa yang selama ini diperjuangkan oleh PSI," kata Grace.

Selain itu, kata dia, PSI melihat gubernur Jawa Tengah itu sebagai sosok yang paling pas untuk melanjutkan kerja-kerja yang selama ini telah dilakukan Presiden Jokowi dalam memajukan Indonesia.

Baca juga : Anies Jadi Bakal Capres Nasdem, Wagub Riza: Biasa Saja, Hubungan Tetap Baik

"Sebagai tokoh politik, Mas Ganjar dikenal sebagai orang yang merakyat, yang mengerti aspirasi kaum muda. Cara Mas Ganjar memanfaatkan media sosial untuk menyampaikan pikiran dan apa yang ia kerjakan, memperlihatkan Mas Ganjar sebagai sosok yang mengikuti perkembangan zaman dan memahami cara komunikasi anak muda," ucap Grace.

Sementara untuk cawapres, sambung dia, PSI memilih Zannuba Ariffah Chafsoh Wahid atau Mbak Yenny Wahid. Grace menilai Yenny mempunyai kualitas pribadi yang mumpuni. Sebagai sosok tokoh perempuan Islam.

"Kombinasi Ganjar-Yenny Wahid kami anggap terbaik untuk melanjutkan kepemimpinan nasional. Inilah pasangan calon untuk capres-cawapres untuk mewujudkan Indonesia sebagai negeri yang adil dan toleran," kata Grace.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA