Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

Kemenhan Mohon Maaf Atas Ulah Personelnya Todong Pistol di Tol Jagorawi

Senin 19 Sep 2022 21:26 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Teguh Firmansyah

Staf Khusus bidang Komunikasi Publik dan Hubungan Antarlembaga Kementerian Pertahanan, Dahnil Anzar Simanjuntak (Kiri)

Staf Khusus bidang Komunikasi Publik dan Hubungan Antarlembaga Kementerian Pertahanan, Dahnil Anzar Simanjuntak (Kiri)

Foto: Republika TV/Havid Al Vizki
Kemenhan memastikan bahwa pengemudi itu telah diproses sesuai hukum berlaku.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Pertahanan (Kemenhan) meminta maaf atas peristiwa penodongan pistol di Jalan Tol Jagorawi yang diduga dilakukan oleh perwira TNI berinisial RS. Anggota TNI tersebut bertugas di Kemhan sebagai pasukan pengamanan.

“Kami atas nama Kemenhan tentu memohon maaf kepada masyarakat atas prilaku tidak patut yang bersangkutan,” kata Juru Bicara Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, Dahnil Anzar Simanjuntak dalam keterangannya, Senin (19/9).

Baca Juga

Dahnil menuturkan, Kemenhan telah melakukan pemeriksaan kepada anggota TNI tersebut. Sebagai tindakan lebih lanjut, Kemhan juga memutuskan untuk memulangkan Kapten RS ke Mabes TNI.

"Yang bersangkutan diproses hukum yang berlaku di bagian internal Kemenhan dan akan segera dikembalikan ke Mabes TNI sebagai atasan langsungnya, di mana proses hukum selanjutnya tentu ada di Mabes yakni Puspom TNI,” kata dia.

Terakhir, Dahnil menyampaikan rasa terima kasihnya kepada masyarakat yang turut aktif dalam mengawasi tindakan dan prilaku personel Kemenhan.“Kementerian Pertahanan berterimakasih kepada seluruh masyarakat yang telah aktif mengawasi prilaku personel Kemhan,” ujar dia.

Sebelumnya sebuah video viral di lini masa, yang menunjukkan pengendara di mobil dinas pemerintahan tengah menodongkan pistol ke pengendara lain di Tol Jagorawi. Aksi koboi tersebut direkam oleh kendaraan di belakangnya yang kemudian viral di media sosial.

Insiden bermula ketika pengemudi mobil dinas pemerintahan tersebut berusaha menyalip mobil di depannya dari lajur kanan. Namun, mobil Toyota Avanza tidak memberi ruang. Hal itu karena itu tepat berada di lajur paling kanan.

Setelah beberapa kali mencoba menyalip, mobil Fortuner bermanuver menyalip dari sisi kiri. Sepertinya karena pengemudi emosi, ketika mobil keduanya berjajar, ia mengeluarkan pistol ke arah pengemudi Avanza yang mencoba menutup ruang.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA