Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Survei Terkini: Pemuda Palestina Kehilangan Minat dalam Politik

Kamis 18 Aug 2022 20:33 WIB

Rep: mgrol135/ Red: Ani Nursalikah

Para wanita mengibarkan bendera Palestina dan meneriakkan slogan-slogan selama rapat umum solidaritas dengan penduduk Palestina di Tepi Barat dan Yerusalem, di Kota Gaza, Jumat, 15 April 2022.

Para wanita mengibarkan bendera Palestina dan meneriakkan slogan-slogan selama rapat umum solidaritas dengan penduduk Palestina di Tepi Barat dan Yerusalem, di Kota Gaza, Jumat, 15 April 2022.

Foto: AP/Adel Hana
Pemuda Palestina tidak memiliki kesempatan berpolitik.

REPUBLIKA.CO.ID, RAMALLAH -- Menurut hasil survei baru-baru ini, Pemuda Palestina memiliki potensi memainkan peran penting dalam politik, tetapi tidak memiliki kesempatan melakukannya.

Dilansir Arab News, Kamis (18/8/2022), studi yang dilakukan oleh Pusat Media dan Komunikasi Yerusalem, menemukan kaum muda enggan bergabung dengan partai politik, meskipun lebih dari 82 persen responden percaya mereka memiliki peran penting untuk dimainkan.

Baca Juga

Lebih dari 88 persen orang menganggap penting bagi kaum muda untuk menjadi anggota komite pusat dan politbiro partai politik dan fraksi. Tetapi, hampir 69 persen mengatakan telah terjadi penurunan yang signifikan dalam melakukannya.

Hampir 75 persen responden mengatakan mereka percaya akan pentingnya menyelenggarakan pemilihan legislatif. Sementara, 79 persen mengatakan penting untuk menyelenggarakan pemilihan presiden. Lebih dari 70 persen orang mengatakan mereka akan memilih dalam pemilihan semacam itu.

Lebih dari 34 persen orang mengatakan masalah ekonomi menjadi perhatian utama mereka ketika mengevaluasi platform daftar pemilih atau partai, diikuti oleh keselamatan dan keamanan di 29 persen dan memerangi korupsi di 14 persen.

Jajak pendapat menunjukkan 51 persen responden akan mendukung platform PLO (Organisasi Pembebasan palestina), 22 persen akan mendukung Hamas dan 27 persen tidak menanggapi. Hampir 76 persen orang mengatakan penting untuk mengadakan pemilihan kepemimpinan untuk partai dan faksi politik Palestina.

Lebih dari 32 persen responden mengatakan mereka akan memilih kandidat pemilihan PLC (Dewan Legislatif Palestina) yang mewakili Fatah, yang dipimpin oleh Presiden Mahmoud Abbas. Sebanyak 13,5 persen akan memilih Hamas, yang dipimpin oleh Ismail Haniyeh. Lebih dari 33 persen mengatakan mereka tidak akan memilih atau tidak yakin siapa yang harus dipilih.

Dalam studi tersebut, 19 persen mengatakan mereka ingin Marwan Barghouthi menjadi presiden masa depan PLO. Persentase yang sama mengatakan mereka ingin dia menjadi presiden PA (Otoritas Palestina). Hal itu diikuti oleh Mohammed Dahlan dengan 4,3 persen, Hussein Al-Sheikh dengan 3,6 persen, Mohammed Shtayieh dengan 3,3 persen, dan Mohammed Aloul dengan 2,9 persen.

Lebih dari 44 persen mengatakan keputusan Abbas untuk menunjuk Hussein Al-Sheikh sebagai sekretaris komite eksekutif PLO tidak baik dan 33 persen mengatakan mereka mengharapkan dia melakukan pekerjaan yang buruk. Lebih dari 50 persen peserta mengatakan kinerja PA bagus — turun dari lebih dari 68 persen yang berpikir begitu pada Juni 2020 — sementara 45 persen mengatakan itu buruk. Sebanyak 58,5 persen mengatakan mereka percaya PA harus dipertahankan, sementara 33 persen mengatakan harus dibubarkan.

Mengenai isu perang di Ukraina, 65 persen responden menyatakan netral, sementara 17 persen menyatakan bersimpati dengan Rusia dan delapan persen menyatakan bersimpati dengan Ukraina. Hampir 65 persen orang mengatakan kepemimpinan Palestina harus mengambil sikap netral terhadap konflik tersebut.

Lebih dari 42 persen responden mengatakan mereka berpikir kunjungan Presiden AS Joe Biden ke wilayah tersebut tidak akan mempengaruhi kepentingan rakyat Palestina, sementara 38 persen mengatakan itu akan berbahaya dan 13 persen berpikir itu bisa bermanfaat.’

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA