Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

Pembelian Amunisi KKB Diduga Menggunakan Dana Desa

Selasa 09 Aug 2022 03:24 WIB

Red: Agus raharjo

Garis Polisi   (Ilustrasi)

Garis Polisi (Ilustrasi)

Foto: Arief Priyono/Antara
Polisi menangkap satu Kepala Kampung Diduga Penyuplai Dana Amunisi KKB.

REPUBLIKA.CO.ID, JAYAPURA--Polisi menangkap satu dari tiga kepala kampung yang diduga menjadi penyuplai dana untuk membeli amunisi buat kelompok kriminal bersenjata (KKB) di Kenyam, Kabupaten Nduga, Papua. Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Papua, Komisaris Besar Polisi Faizal Rahmadani, mengakui, baru satu dari tidak kepala kampung yang diduga mendanai pembelian 615 peluru yang ditangkap di Yalimo, pada 30 Juni lalu.

TL yang adalah kepala Kampung Wusi, Distrik Wusi, Kabupaten Nduga. Ia ditangkap pada Kamis (4/8/2022), di Kenyam, dan dari pemeriksaan yang bersangkutan mengaku memberi Rp 150 juta.

Baca Juga

"Memang baru satu kepala kampung yang ditangkap sedangkan dua lainnya sudah diketahui identitasnya termasuk sekretaris kampung yang meminta ke kepala kampung uang dengan alasan membantu mahasiswa," kata Rahmadani, di Jayapura, Senin (8/8/2022).

Penangkapan TL itu dilakukan setelah penyidik mendalami asal dana yang digunakan AM, seorang ASN asal Kabupaten Nduga yang ditangkap di Yalimo bersama 615 peluru. "Diduga uang yang digunakan berasal dari dana kampung atau dana desa," kata dia.

Kasus 615 peluru berbagai kaliber yang diamankan sebelum diterima kelompok bersenjata pimpinan Egianus Kogoya diduga dibeli dari oknum anggota TNI AD seharga Rp 200 ribu/butir. Saat ini dua oknum anggota TNI AD ditahan karena diduga terkait penjualan 615 peluru.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA