Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

Gubernur Jatim Bantu Tangani Kerusuhan di Jember

Senin 08 Aug 2022 20:23 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa membantu tangani kerusuhan di Desa Mulyorejo, Jember.

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa membantu tangani kerusuhan di Desa Mulyorejo, Jember.

Foto: Dokumen
Gubernur Jatim Khofifah membantu tangani kerusuhan di Desa Mulyorejo, Jember.

REPUBLIKA.CO.ID, JEMBER -- Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa membantu untuk menangani konflik warga yang berujung pada kerusuhan dengan pembakaran beberapa rumah dan belasan kendaraan warga di Desa Mulyorejo, Kabupaten Jember.

Khofifah menggelar rapat koordinasi penyelesaian konflik kerusuhan antara Warga Desa Mulyorejo di Kabupaten Jember dengan warga Desa Banyuanyar di Kabupaten Banyuwangi yang dihadiri oleh Bupati Jember beserta forkopimda setempat dan Sekda Banyuwangi beserta forkopimda setempat di Pendapa Wahyawibawagraha Jember, Senin (8/8/2022).

Baca Juga

"Pokok persoalannya adalah lahan kepemilikan kebun kopi di Desa Mulyorejo, Kecamatan Silo yang merupakan lahan Perhutani, sehingga kami minta pihak Perhutani untuk melihat data dan peta apakah lahan itu bisa masuk dalam perhutanan sosial," kata Khofifah.

Menurutnya, Jawa Timur mendapat alokasi perhutanan sosial seluas 500 ribu hektare tahun 2022. Sehingga kalau kawasan yang menjadi konflik tersebut bisa masuk dalam kategori perhutanan sosial maka lebih mudah untuk membuat legalitas atas lahan tersebut.

"Saya berharap pihak Perhutani bisa mendapatkan kejelasan lahan itu sebelum dilakukan pertemuan antara warga Desa Mulyorejo-Kecamatan Silo dengan warga Desa Banyuanyar-Kecamatan Kalibaru yang digelar besok Selasa (9/8)," ujar dia.

Selain persoalan lahan, lanjut dia, persoalan premanisme yang terjadi saat musim panen kopi di Desa Mulyorejo harus dihentikan karena kalau dibiarkan maka potensi muncul kembali pada musim panen.

"Indikasi premanisme harus dihentikan, sehingga Forkopimda Jember dan Banyuwangi harus bersama-sama untuk menghentikan premanisme yang berpotensi muncul setiap musim panen kopi," ucapnya.

Khofifah mengatakan persoalan infrastruktur harus segera diperbaiki karena sulitnya akses jalan menuju lokasi dapat menjadi salah satu pemicu untuk potensi konflik sosial.

"Kami berharap pertemuan yang akan dilakukan kedua belah pihak desa dapat menyepakati sejumlah poin penting agar kedua desa bisa guyub rukun, sehingga lahan kebun kopi itu menjadi berkah, bukan petaka," ujarnya.

Mantan Menteri Sosial itu juga mengapresiasi langkah cepat yang dilakukan Forkopimda Jember dalam melakukan penanganan terhadap konflik di Desa Mulyorejo.

Dalam rapat koordinasi itu, Gubernur Jatim mendapatkan penjelasan dari Bupati Jember Hendy Siswanto dan Sekda Banyuwangi Mujiono beserta jajaran hingga tingkat desa terkait dengan persoalan kerusuhan yang terjadi.

Sebelumnya beberapa rumah warga dan belasan kendaraan di Desa Mulyorejo, Kecamatan Silo, Kabupaten Jember dibakar oleh sekelompok orang dari Desa Banyuanyar, Kecamatan Kalibaru yang marah akibat tindakan premanisme yang dilakukan oleh salah satu warga di Desa Mulyorejo.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA