Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

Harga Cabai Rawit di Pasar Tradisional Jember Masih Fluktuatif

Jumat 15 Jul 2022 20:23 WIB

Rep: ANTARA/ Red: Fuji Pratiwi

Pedagang mengambil cabai rawit merah untuk ditimbang (ilustrasi). Harga komoditas cabai rawit di beberapa pasar tradisional Kabupaten Jember, Jawa Timur, masih fluktuatif pada kisaran Rp 80 ribu hingga Rp 90 ribu per kilogram selama sepekan terakhir.

Pedagang mengambil cabai rawit merah untuk ditimbang (ilustrasi). Harga komoditas cabai rawit di beberapa pasar tradisional Kabupaten Jember, Jawa Timur, masih fluktuatif pada kisaran Rp 80 ribu hingga Rp 90 ribu per kilogram selama sepekan terakhir.

Foto: ANTARA/Aditya Pradana Putra
Harga cabai masih belum stabil karena tergantung pasokan petani ke pedagang.

REPUBLIKA.CO.ID,.JEMBER -- Harga komoditas cabai rawit di beberapa pasar tradisional Kabupaten Jember, Jawa Timur, masih fluktuatif pada kisaran Rp 80 ribu hingga Rp 90 ribu per kilogram selama sepekan terakhir.

"Harga cabai masih belum stabil karena tergantung pasokan petani ke pedagang," kata Saiful, salah seorang pedagang cabai di Pasar Tanjung Jember, Jumat (15/7/2022).

Baca Juga

Menurutnya, beberapa pekan lalu harga cabai sempat melesat hingga Rp 100 ribu per kilogram, bahkan ada yang menjual di atas harga itu. Banyak pedagang yang mengurangi pembelian karena warga juga mengurangi konsumsi cabai.

"Kalau pasokan cabai dari petani banyak, baik dari Jember maupun luar daerah maka harga akan turun. Namun, kalau pasokan terbatas maka harga akan naik lagi," tuturnya.

Pantauan di Pasar Tanjung Jember, harga cabai rawit pada Jumat ini mengalami penurunan dari Rp 90 ribu menjadi Rp 85 ribu per kilogram dan cabai besar Rp 60 ribu per kilogram. Sedangkan pada Rabu (13/7/2022) lalu tercatat harga cabai rawit naik dari Rp 85 ribu menjadi Rp 90 ribu per kilogram.

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Jember Bambang Saputro pada kesempatan sebelumnya mengatakan, ada beberapa faktor penyebab kenaikan harga cabai rawit, yakni cuaca dan curah hujan tinggi mengakibatkan tanaman cabai gagal dipanen. "Selain itu, belum panen raya dan tingginya biaya jasa transportasi juga menjadi salah satu penyebab harga cabai merangkak naik, bahkan pasokan cabai dari luar daerah seperti kabupaten tetangga juga berkurang ke Jember," kata Bambang.

Komoditas cabai juga menjadi penyumbang tertinggi inflasi di Kabupaten Jember pada bulan Juni 2022 dengan memberikan andil atau sumbangan sebesar 0,32 persen. Inflasi Jember pada bulan Juni 2022 tercatat sebesar 0,71 persen dengan indeks harga konsumen (IHK) sebesar 112,35 persen yang dipicu oleh naiknya beberapa komoditas di antaranya cabai rawit, tomat, cabai merah, bawang merah, telur ayam ras, dan beras.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA