Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Ini Cara Tidur dan Kondisi Tempat Tidur Bayi yang Disarankan

Ahad 26 Jun 2022 02:50 WIB

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Nora Azizah

American Academy of Pediatrics rekomendasikan panduan tidur terbaru untuk bayi.

American Academy of Pediatrics rekomendasikan panduan tidur terbaru untuk bayi.

Foto: www.freepik.com
American Academy of Pediatrics rekomendasikan panduan tidur terbaru untuk bayi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kematian terkait tidur pada bayi merupakan kasus yang cukup banyak terjadi. Di Amerika Serikat misalnya, ada hampir 3.500 kasus kematian terkait tidur pada bayi yang terjadi setiap tahun. Salah satu cara untuk menekan risiko kematian bayi saat tidur adalah dengan memperbaiki cara tidur dan kondisi tempat tidur bayi.

Kematian pada bayi yang terjadi saat tidur bisa disebabkan oleh beragam hal. Sebagian di antaranya adalah tercekik atau kesulitan napas yang tak disengaja di kasur dan sindrom kematian bayi mendadak atau sudden infant death syndrome (SIDS).

Baca Juga

Untuk menekan risiko kematian pada bayi saat tidur, American Academy of Pediatrics (AAP) memperbarui panduan tidur yang aman untuk bayi. Dalam panduan baru ini, AAP merekomendasikan agar bayi dibiarkan tidur di permukaan yang datar dan dalam posisi telentang.

Selain itu, AAP juga menyoroti beberapa kebiasaan tidur bayi yang sebaiknya dijauhi oleh orang tua. Salah satunya adalah bayi tidur di kasur yang sama dengan orang tua.

Tidur di kasur yang sama dengan bayi merupakan praktik yang cukup banyak dilakukan oleh orang tua. Sebagian orang tua melakukan ini untuk mempermudah proses menyusui. Ada pula yang melakukannya karena pengaruh budaya atau karena merasa hal tersebut lebih aman bagi bayi.

"Akan tetapi, berdasarkan bukti ilmiah, kami tak bisa merekomendasikan berbagi kasur (dengan bayi) dalam situasi apa pun," jelas AAP, seperti dilansir Today, Sabtu (25/6/2022).

AAP lebih merekomendasikan orang tua untuk membiarkan bayi tidur di dalam boks bayi. Orang tua bisa menempatkan boks bayi ini di samping tempat tidur mereka untuk mempermudah proses menyusui, memantau bayi, hingga mengurus kebutuhan bayi lainnya.

Orang tua juga dianjurkan untuk hati-hati terhadap beberapa faktor lain yang dapat meningkatkan risiko membahayakan bagi bayi saat tidur. Sebagian dari faktor tersebut adalah kelelahan, bantal, dan selimut.

Dalam rekomendasi yang baru ini, AAP juga melarang beberapa produk tidur untuk bayi. Salah satunya adalah inclined sleeper atau tempat tidur bayi yang didesain agak miring sekitar 30 derajat sehingga bagian kepala lebih tinggi dibandingkan kaki. Batas kemiringan horizontal tempat tidur bayi yang diperbolehkan adalah 10 derajat atau lebih rendah.

Dokter anak Dr Nina Ford Johnson turut merekomendasikan orang tua untuk memperkenalkan tummy time saat bayi berusia sekitar dua pekan. Tummy time merupakan proses menempatkan bayi dalam posisi telungkup atau tengkurap pada saat bayi sedang terjaga dan ada orang dewasa yang mengawasi. Melatih tummy time bisa membantu mencegah cedera serius pada anak seperti plagiocephaly atau kepala datar dan tortikolis atau leher bengkok.

"Buat mereka tengkurap selama dua menit di sini, dua menit di sana, sehingga mereka bisa membangun otot lengan dan leher yang mereka butuhkan untuk memperkuat leher mereka dan meningkatkan kontrol kepala menjadi lebih baik," jelas Dr Ford.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA