Monday, 17 Muharram 1444 / 15 August 2022

Korut Bersiap Deklarasikan Kemenangan Lawan Covid-19

Selasa 21 Jun 2022 10:44 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Friska Yolandha

 Seorang karyawan Kantor Manajemen Obat Distrik Daesong di Pyongyang memberikan obat kepada seorang penduduk saat negara meningkatkan langkah-langkah untuk menghentikan penyebaran penyakit di Pyongyang, Korea Utara, Senin, 16 Mei 2022. Baru sebulan sejak Korea Utara mengakui memiliki wabah Covid-19, negara ini bersiap menyatakan keberhasilan dalam mengakhirinya.

Seorang karyawan Kantor Manajemen Obat Distrik Daesong di Pyongyang memberikan obat kepada seorang penduduk saat negara meningkatkan langkah-langkah untuk menghentikan penyebaran penyakit di Pyongyang, Korea Utara, Senin, 16 Mei 2022. Baru sebulan sejak Korea Utara mengakui memiliki wabah Covid-19, negara ini bersiap menyatakan keberhasilan dalam mengakhirinya.

Foto: AP/Jon Chol Jin
Kasus Covid-19 terus turun dengan jumlah orang yang meninggal dunia cukup rendah.

REPUBLIKA.CO.ID, PYONGYANG -- Baru sebulan sejak Korea Utara mengakui memiliki wabah Covid-19, negara ini bersiap menyatakan keberhasilan dalam mengakhirinya. Menurut laporan media pemerintah KCNA, kasus terus menurun dengan jumlah orang yang meninggal dunia cukup rendah.

Pembaruan harian dari media resmi membuat Pyongyang tampak sepenuhnya mengalahkan virus yang telah menewaskan lebih dari enam juta orang di seluruh dunia. Menurut penghitungan resmi, kasus-kasus menurun, meski 18 persen dari negara berpenduduk 26 juta orang dilaporkan memiliki gejala yang diduga kuat oleh orang luar berasal dari Covid-19, dan kurang dari 100 telah meninggal.

Baca Juga

Pemerintah Korea Selatan serta beberapa ahli percaya bahwa Korea Utara akan segera menyatakan telah mengalahkan virus. Namun, putaran kemenangan bukanlah kesimpulan yang sudah pasti.

Melakukan hal itu, menurut beberapa ahli, akan membuat Kim Jong-un dinilai sebagai pemimpin hebat, walau kehilangan alat yang berguna untuk mengatur publik. Hanya saja, jika dilanjutkan mungkin membuka penghinaan bagi pemerintah jika kasus berlanjut.

"Ada dua sisi dari deklarasi semacam itu," kata analis dari Korea Research Institute for National Strategy.yang berbasis di Seoul Moon Seong Mook.

Pihak luar menduga bahwa Kim menggunakan wabah untuk meningkatkan persatuan internal karena rakyatnya bosan dengan dua tahun pembatasan kejam yang telah merusak mata pencaharian mereka. Namun Korea Utara berurusan dengan deskripsi pandemi, banyak tanda, setidaknya dalam pernyataan publik, menunjukkan deklarasi keberhasilan yang menakjubkan dalam menangani wabah Covid-19.

Pada tahap awal wabah, Kim menggambarkan "pergolakan besar" ketika kasus demam harian meningkat 400 ribu kasus, Korea Utara jarang menyebutnya COVID-19, mungkin karena tidak memiliki alat tes. Sekarang, pemimpin tersebut menunjukkan bahwa wabah telah mencapai puncaknya, dengan pejabat kesehatannya mempertahankan tingkat kematian yang diperdebatkan secara luas sebesar 0,002 persen, terendah di dunia.

Korea Utara secara luas diyakini memanipulasi jumlah kematian sebenarnya untuk mencegah bahaya apa pun pada Kim. Mungkin juga telah membesar-besarkan jumlah kasus demam sebelumnya untuk meningkatkan kewaspadaan terhadap virus dan menarik dukungan publik yang lebih kuat untuk pengaturan antivirus pihak berwenang.

Pyongyang baru-baru ini melaporkan sekitar 17.000 hingga 30.000 kasus demam baru setiap hari, dengan total 4,7 juta. Dikatakan bahwa hanya 73 yang meninggal. Apa pun situasi sebenarnya, kelompok pemantau luar mengatakan mereka belum mendeteksi tanda-tanda bencana apa pun di Korea Utara.

Selama pertemuan partai yang berkuasa baru-baru ini, Kim mengatakan perang pandemi negara itu telah melewati tahap “krisis serius yang tak terduga”. Media pemerintah telah mendesak publik untuk mendukung Kim dengan cara yang lebih tegas untuk mengatasi pandemi sepenuhnya.

Juru bicara Kementerian Unifikasi Korea Selatan, yang mengawasi hubungan dengan Korea Utara, Cho Joonghoon mengatakan kepada wartawan pekan lalu, Korea Utara mungkin mengumumkan krisis Covid-19 telah diselesaikan bulan ini. Aliansi vaksin global GAVI mengatakan awal bulan ini bahwa mereka memahami bahwa Korea Utara telah menerima tawaran vaksin dari China. Namun, Korea Utara telah mengabaikan tawaran dukungan medis dari Korea Selatan dan Amerika Serikat. 

sumber : AP
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA