Wednesday, 7 Zulhijjah 1443 / 06 July 2022

39 Ribu Bibit Mangrove Ditanam di Marannu, Kabupaten Maros

Kamis 26 May 2022 23:45 WIB

Rep: ANTARA/ Red: Fuji Pratiwi

Kawasan mangrove (ilustrasi). Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Sulawesi Selatan melakukan penanaman 39 ribu bibit mangrove di wilayah Desa Marannu, Kecamatan Lau, Kabupeten Maros, Kamis (26/6/2022).

Kawasan mangrove (ilustrasi). Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Sulawesi Selatan melakukan penanaman 39 ribu bibit mangrove di wilayah Desa Marannu, Kecamatan Lau, Kabupeten Maros, Kamis (26/6/2022).

Foto: ANTARA/Mohamad Hamzah
Ini merupakan bagian dari upaya untuk merawat ekosistem dan menjaga kelestarian alam.

REPUBLIKA.CO.ID, MAKASSAR -- Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Sulawesi Selatan melakukan penanaman 39 ribu bibit mangrove di wilayah Desa Marannu, Kecamatan Lau, Kabupeten Maros, Kamis (26/6/2022).

Gubernur Sulawesi Selatan Andi Sudirman Sulaiman mengatakan, kegiatan penanaman mangrove yang melibatkan nelayan dan pemuda dalam kelompok konservasi desa itu merupakan bagian dari upaya untuk merawat ekosistem dan menjaga kelestarian alam.

Baca Juga

"Kita harap melalui kegiatan penanaman mangrove ini akan menumbuhkan kesadaran masyarakat terhadap lingkungan. Mari kita sama-sama menjaga lingkungan di sekitar kita," kata Andi Sudirman.

Pelaksana Tugas Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Sulawesi Selatan Siti Zaleha Soebar ini mengatakan bahwa kegiatan penanaman bibitmangrove dilakukan di beberapa daerah pesisir, termasuk di Desa Marannu. Ia menjelaskan, penanaman bibit mangroveditujukan untuk mencegah abrasi, meningkatkan penyerapan karbon dioksida, menjaga kualitas air dan udara, dan menjaga habitat ikan.

"Selain itu, pohon bakau ini memberikan dampak ekonomi yang luas dan bisa menjadi sumber pendapatan bagi nelayan," kata Siti Zaleha.

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA