Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Muhadjir: Keputusan Peniadaan PPKM Tunggu Perintah Presiden

Selasa 24 May 2022 16:55 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri  / Red: Ratna Puspita

Menko PMK Muhadjir Effendy

Menko PMK Muhadjir Effendy

Foto: ANTARA/Akbar Nugroho Gumay
Moeldoko optimistis pandemi Covid-19 bisa berakhir di tahun ini.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy menyampaikan, keputusan peniadaan Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) menunggu perintah dari Presiden Joko Widodo (Jokowi). Ia mengatakan, hingga saat ini, Covid-19 di Indonesia terus menunjukan penurunan jumlah kasus.

“Mengenai PPKM tentu saja kita dengan kondisi yang sudah semakin menurun ini kita tinggal menunggu perintah dari bapak Presiden, insya Allah itu adalah akan dilakukan oleh Bapak Presiden,” kata Muhadjir usai ratas evaluasi mudik lebaran di Kantor Presiden, Jakarta, Selasa (24/5/2022).

Baca Juga

Ia pun meminta masyarakat untuk bersabar dan membantu agar jumlah kasus Covid-19 dapat semakin menurun. Dengan demikian, peniadaan aturan PPKM dapat benar-benar terlaksana.

Dalam paparannya, Muhadjir menyebut, pandemi Covid-19 pascalibur lebaran saat ini cenderung menurun. Selain itu, upaya percepatan vaksinasi termasuk booster tercapai dengan memuaskan.

Sementara itu, Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko menyebut, Indonesia saat ini sudah memasuki masa transisi pascapandemi Covid-19. Ia pun optimistis pandemi Covid-19 bisa berakhir di tahun ini.

“Dengan demikian, ke depan kita bisa semakin fokus pada pemulihan ekonomi,” kata Moeldoko, dikutip dari siaran pers KSP.

Moeldoko mengungkapkan, pencapaian Indonesia memasuki masa transisi pascapandemi merupakan hasil kerja keras seluruh elemen bangsa di bawah komando Presiden Joko Widodo. Ia mengatakan, semboyan Indonesia Tangguh, Indonesia Tumbuh telah membangkitkan kerja sama semua lini di masyarakat dalam penanganan Covid-19, mulai dari dokter, tenaga kesehatan, anggota TNI/Polri, Satgas pusat sampai tingkat RT/RW.

“Semboyan Indonesia Tumbuh, Indonesia Tangguh adalah representasi semangat dan jiwa masyarakat Indonesia. Termasuk para ibu yang harus jungkir balik mengatur ekonomi rumah tangga dan mengajar anak di rumah,” ujarnya.

photo
Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko. - (ANTARA/Dedhez Anggara)

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA