Tuesday, 6 Zulhijjah 1443 / 05 July 2022

Arcturus, Bintang Paling Terang di Belahan Bumi Utara

Senin 23 May 2022 05:21 WIB

Rep: mgrol136/ Red: Dwi Murdaningsih

Langit malam berbintang/ilustrasi

Langit malam berbintang/ilustrasi

Foto: Pixabay
Arcturus adalah bintang paling terang keempat di langit.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Arcturus adalah bintang raksasa merah yang hanya berjarak 37 tahun cahaya dari Bumi. Ini adalah bintang paling terang keempat di langit, dan paling terang di belahan bumi utara. 

Dilansir dari Earth Sky, Arcturus adalah bintang alfa dari Boötes the Herdsman, sebuah konstelasi berbentuk kerucut. Bintang ini terletak cukup jauh ke utara di kubah langit untuk terlihat selama beberapa bagian malam hampir sepanjang tahun untuk pengamat Belahan Bumi Utara. 

Baca Juga

photo
Bintang Arcturus - (earth sky)
 

Pada malam akhir musim semi, Anda mungkin melihat Arcturus oranye terang melintas tinggi di atas kepala. Arcturus naik tinggi di langit tepat setelah matahari terbenam di musim panas. Pengamat musim gugur harus bangun lebih awal karena matahari terbenam pada tengah malam. 

Di musim dingin, waktu terbaik untuk melihatnya adalah pada dini hari. Arcturus, tidak seperti bintang terang lainnya di langit malam, bintang ini tidak memiliki tetangga yang bercahaya. Di musim semi, Arcturus menguasai langit, dan sampai Segitiga Musim Panas menyapu langit timur, Arcturus berkuasa.

Bintang paling terang di utara ekuator langit

Ekuator surgawi adalah garis yang membentang di atas khatulistiwa Bumi. Ini membagi langit menjadi belahan utara dan selatan dengan cara yang sama seperti yang dilakukan ekuator Bumi. 

Sirius, Canopus, dan Alpha Centauri, tiga bintang paling terang di langit, semuanya berada di selatan ekuator langit. Sementara itu Arcturus adalah bintang paling terang di langit utara. Bintang ini hanya sedikit lebih terang dari Vega, bintang paling terang kedua di Belahan Bumi Utara. 

Karena ketenarannya, beberapa orang percaya Polaris, Bintang Utara, adalah bintang paling terang di langit. Namun, agak redup hanya sekitar yang paling terang ke-50.

Dapat diamati pada siang hari

Jean-Baptiste Morinof France menggunakan teleskop untuk mengamati Arcturus pada siang hari pada tahun 1635, kurang dari tiga dekade setelah pengembangan teleskop. Selain matahari dan supernova yang langka, ini adalah pertama kalinya bintang terlihat secara teleskopik pada siang hari. 

Arcturus terkadang disebut sebagai Naga di Cina. Arcturus adalah bintang navigasi yang sangat penting bagi penduduk asli Kepulauan Hawaii dan orang Polinesia lainnya karena ia melintas tepat di atas kepala.

Arcturus makhluk besar dan kuno

Arcturus kemungkinan lebih tua dari matahari kita. Ketika matahari tumbuh menjadi raksasa merah, ia akan menjadi bintang yang mirip dengan Arcturus.

Arcturus memiliki diameter sekitar 25 kali diameter matahari kita. Arcturus memancarkan lebih dari 100 kali cahaya matahari kita dalam cahaya tampak karena ukurannya yang sangat besar. Arcturus sekitar 200 kali lebih kuat dari matahari dalam hal inframerah dan frekuensi lain dalam spektrum elektromagnetik. Bintang orange ini memiliki massa yang sedikit lebih besar dari matahari kita.

Warna kemerahan atau oranye Arcturus menunjukkan kehangatannya, yaitu sekitar 7.300 derajat Fahrenheit (sekitar 4.000 derajat Celcius). Suhu membuatnya ribuan derajat lebih dingin dari permukaan matahari.

Arcturus dianggap sebagai bintang kuno. Menurut para ilmuwan, bintang-bintang ini pada awalnya bukan bagian dari Bima Sakti, melainkan berasal dari galaksi satelit kerdil yang bintang-bintangnya telah dimasukkan ke dalam Bima Sakti.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA