Sunday, 4 Zulhijjah 1443 / 03 July 2022

Barang-Barang 'Mengerikan' yang Sebaiknya tidak Ada di Rumah

Selasa 17 May 2022 23:15 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti

Barang-barang 'mengerikan' yang sebaiknya tidak ada di rumah. (ilustrasi)

Barang-barang 'mengerikan' yang sebaiknya tidak ada di rumah. (ilustrasi)

Foto: Freepik
Bahan kimia bisa keluar dari produk yang kita pakai dan berakhir di udara.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Seberapa terlindungi rumah Anda dari racun berbahaya? Waspadalah, ada sejumlah barang berbahaya yang seharusnya tidak ada dirumah Anda.

"Bahan kimia bisa keluar dari produk yang kita pakai dan berakhir di udara dan debu di rumah, di mana mereka bisa masuk ke tubuh Anda," ujar pakar lingkungan dan kesehatan masyarakat di Universitas George Washington, dr Ami Zota seperti dikutip dari laman Eat This Not That, Selasa (17/5/2022).

Baca Juga

Berikut adalah lima hal yang tidak boleh Anda miliki di rumah Anda, menurut para ahli:

1. Ftalat

Phthalates adalah sekelompok bahan kimia yang digunakan untuk membuat plastik dan telah terbukti menyebabkan kemungkinan masalah kesehatan reproduksi dan perkembangan pada hewan. Meskipun ftalat harus dicantumkan pada label produk, ftalat dapat dihilangkan jika dicantumkan sebagai wewangian.

"Ratusan bahan kimia dapat diklasifikasikan sebagai wewangian," ujar dr Heather Patisaul, ahli neurosains dan toksikologi di North Carolina State University.

Dia mengatakan, etika Anda menggunakan pembersih dengan wewangian, mungkin ada beberapa ftalat di dalamnya. "Walaupun labelnya tidak secara spesifik menyebutkan ftalat," ujarnya.

2. BPA

BPA atau bisphenol A adalah bahan kimia yang terbukti menimbulkan bahaya yang signifikan pada hewan dan merupakan penyebab serius yang perlu dikhawatirkan pada manusia.

"Setidaknya, kami ingin mengurangi paparan kami, apakah itu dari botol pendingin air atau lapisan dalam kaleng makanan," ujar Russ Hauser, MPH '90, ScD '94, profesor epidemiologi lingkungan dan pekerjaan di Harvard School Kesehatan Masyarakat.

Sepertinya tidak ada sumber tunggal. Dengan bisphenol A, mereka memiliki ratusan sumber paparan yang berbeda. Jika Anda menghindari pendingin air, Anda mungkin mendapatkannya dari sumber lain seperti makanan dari kaleng, soda dari kaleng, komposit gigi.

3. Timbal beracun

Timbal beracun umumnya ditemukan dalam cat yang memengaruhi jutaan orang termasuk anak-anak setiap tahun. "Kasus baru keracunan cat timbal pada masa kanak-kanak didiagnosis setiap tahun. Banyak lagi yang tidak dilaporkan," kata badan Environmentl Protection Agency (EPA) di Amerika Serikat.

Penelitian terbaru menunjukkan, kasus baru dapat secara langsung dikaitkan dengan renovasi di mana lingkungan kerja tidak memadai. Orang dewasa yang terpapar cat timbal dapat menderita tekanan darah tinggi, sakit kepala, pusing, keterampilan motorik berkurang, kelelahan dan kehilangan ingatan. Paparan cat timbal dapat membahayakan orang dewasa.

4. Pestisida

Penelitian baru-baru ini menunjukkan, orang yang mengonsumsi makanan tradisional Mediterania yang kaya akan buah-buahan dan sayuran akan melipatgandakan paparan pestisida, jika makanannya tidak organik. "Banyak pestisida sintetis yang terdeteksi dalam sampel makanan dan urin dalam penelitian ini dikonfirmasi atau diduga bahan kimia pengganggu endokrin (EDC)," ujar rekan penulis studi Carlo Leifert, PhD. Oleh karena itu, paparan pestisida 10 kali lebih tinggi dari makanan konvensional dapat memberikan penjelasan mekanistik untuk insiden yang lebih rendah dari kelebihan berat badan atau obesitas, sindrom metabolik, dan kanker yang terkait dengan tingkat konsumsi makanan organik yang tinggi dalam studi epidemiologis atau kohort.

5. Penyegar udara

Penyegar udara bahkan yang diklaim bersih dan organik dapat mengeluarkan bahan kimia yang berpotensi berbahaya ke dalam rumah Anda. "Penyegar udara dapat memengaruhi kualitas udara dalam ruangan dengan menambahkan polutan yang berpotensi berbahaya ke udara," demikian peringatan dari University of Massachusetts Amherst.

Penggunaan pengharum ruangan dikaitkan dengan peningkatan kadar senyawa organik volatil (VOC), seperti formaldehida, asetaldehida, benzena, toluena, etil benzena, dan xilena, di udara dalam ruangan. VOC sering kali sulit tercium di udara, tetapi mereka dapat mengiritasi mata, hidung, dan tenggorokan, serta menyebabkan sakit kepala dan mual. ​​Jenis dan jumlah VOC yang dikeluarkan terutama tergantung pada komposisi aroma pengharum ruangan, bukan pada jenis pengharum ruangan.

"Ini bisa sulit atau tidak mungkin untuk mengetahui bahan dalam penyegar udara, karena produsen tidak diharuskan untuk mengungkapkan daftar lengkap bahan," kata peringatan itu.

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA