Sunday, 16 Muharram 1444 / 14 August 2022

Pelaku Penembakan Supermarket Buffalo Pernah Ditahan Polisi

Senin 16 May 2022 17:24 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Friska Yolandha

 Payton Gendron berbicara dengan pengacaranya selama dakwaannya di Pengadilan Kota Buffalo, Sabtu, 14 Mei 2022, di Buffalo, NY Gendron didakwa atas tuduhan pembunuhan tingkat pertama dan diperintahkan ditahan tanpa jaminan. Pejabat polisi mengatakan remaja berusia 18 tahun itu mengenakan pelindung tubuh dan pakaian bergaya militer ketika dia berhenti dan menembaki orang-orang di Pasar Ramah Atasan.

Payton Gendron berbicara dengan pengacaranya selama dakwaannya di Pengadilan Kota Buffalo, Sabtu, 14 Mei 2022, di Buffalo, NY Gendron didakwa atas tuduhan pembunuhan tingkat pertama dan diperintahkan ditahan tanpa jaminan. Pejabat polisi mengatakan remaja berusia 18 tahun itu mengenakan pelindung tubuh dan pakaian bergaya militer ketika dia berhenti dan menembaki orang-orang di Pasar Ramah Atasan.

Foto: Mark Mulville/The Buffalo News via AP
Polisi menahan pelaku setelah membuat ancaman di sekolahnya.

REPUBLIKA.CO.ID, BUFFALO -- Seorang remaja kulit putih yang membunuh 10 orang dalam serangan rasis di sebuah supermarket barat New York telah ditahan tahun lalu. Dia diberikan evaluasi kesehatan mental setelah membuat ancaman di sekolah menengahnya.

Komisaris Polisi Buffalo Joseph Gramaglia mengatakan Payton Gendron telah muncul di radar penegak hukum setempat Juni lalu. Ketika itu polisi menahannya setelah membuat ancaman "umum" di sekolah menengahnya. Gendron diberikan evaluasi kesehatan mental pada saat itu, tetapi dibebaskan setelah satu setengah hari.

Baca Juga

Rincian baru, termasuk ancaman sebelumnya, itu muncul pada Ahad (15/5/2022). Keterangan baru itu memberikan gambaran lebih lengkap dari tersangka berusia 18 tahun dan serangannya.

"Bukti yang kami temukan sejauh ini tidak membuat kesalahan bahwa ini adalah kejahatan kebencian rasis mutlak yang akan dituntut sebagai kejahatan rasial," kata Gramaglia.

Gendron menyerah kepada polisi setelah penembakan terhadap 13 orang, 11 di antaranya berkulit hitam pada Sabtu (14/5/2022). Dia telah didakwa dengan pembunuhan tingkat pertama yang membawa hukuman maksimum seumur hidup di penjara tanpa pembebasan bersyarat di New York dan telah mengaku tidak bersalah.

Pihak berwenang mengatakan Gendron telah pergi ke Buffalo dari rumahnya beberapa jam sehari sebelum serangan untuk melakukan pengintaian di daerah tersebut. Pada Sabtu sore, dia berkendara ke Tops Friendly Market dan memulai serangan yang disiarkan secara langsung di platform media sosial Twitch, layanan video langsung milik Amazon.com.

Mengenakan perlengkapan taktis, Gendron melepaskan tembakan dengan senapan semi-otomatis yang dia beli secara legal, tetapi kemudian dimodifikasi secara ilegal. Pihak berwenang menemukan dua senjata lain di mobilnya.

Gubernur New York Kathy Hochul mengatakan kepada ABC News, penyelidikan akan fokus pada tindakan yang bisa dilakukan untuk menghentikan remaja itu. Gendron tampaknya telah mengiklankan banyak pandangan rasis dan kekerasan secara daring.

"Saya ingin tahu apa yang diketahui orang dan kapan mereka mengetahuinya," kata Honchul.

Sebuah manifesto 180 halaman yang beredar daring, diyakini telah ditulis oleh Gendron. Tulisan itu menguraikan "The Great Replacement Theory" atau sebuah teori konspirasi rasis bahwa orang kulit putih digantikan oleh minoritas di Amerika Serikat dan negara-negara lain. Dokumen daring lain yang tampaknya telah ditulis oleh Gendron membuat sketsa daftar tugas untuk serangan itu, termasuk membersihkan senjata dan menguji streaming langsung.

Sehari usai penembakan, beberapa lusin anggota masyarakat mengadakan acara peringatan emosional bagi para korban di luar toko. Mereka melakukan penghormatan dengan berdoa dan melantunkan nyanyian.

Penembakan Buffalo mengikuti pembunuhan massal bermotif rasial lainnya dalam beberapa tahun terakhir, termasuk serangan sinagoga Pittsburgh yang menewaskan 11 orang pada Oktober 2018. Kemudian penembakan spa Atlanta pada Maret 2021 dengan seorang pria kulit putih membunuh delapan orang, menargetkan orang Asia.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA