Tuesday, 6 Zulhijjah 1443 / 05 July 2022

Pakar Politik Sebut Kinerja Positif Erick Thohir di BUMN Jadi Pendongkrak Elektabilitasnya

Rabu 27 Apr 2022 23:59 WIB

Red: Gilang Akbar Prambadi

Menteri BUMN Erick Thohir menyalami jamaah saat tiba untuk menghadiri kegiatan Tabligh Akbar di Masjid At-Thohir, Depok, Jawa Barat, Rabu (27/4/2022). Republika/Putra M. Akbar

Menteri BUMN Erick Thohir menyalami jamaah saat tiba untuk menghadiri kegiatan Tabligh Akbar di Masjid At-Thohir, Depok, Jawa Barat, Rabu (27/4/2022). Republika/Putra M. Akbar

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Elektabilitas Erick Thohir yang merupakan figur dari kalangan profesional terus naik.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Dosen Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (Fisipol) Universitas Gadjah Mada (UGM) Kuskridho Ambardi mengatakan, pencapaian Erick Thohir yang masuk dalam empat besar menteri dan kementerian yang berkinerja paling baik merupakan hasil dari transformasi yang terus dijalankan. Keberhasilan Erick dalam memimpin BUMN, kata dia, menjadi salah satu faktor yang membuat mantan bos Inter Milan itu menjadi calon nonparpol yang memiliki elektabilitas tertinggi dalam hasil survei Indikator Politik.

 "Saya kira, ada hubungan antara langkah atau salah satu kebijakan yang diambil ET (Erick Thohir) sebagai Menteri BUMN dengan concern publik tentang pentingnya peluang kerja bagi masyarakat," ujar Kuskridho pada Rabu (27/4/2022).

Baca Juga

Kuskridho menyampaikan, pembukaan lowongan kerja di berbagai BUMN beberapa waktu lalu menjawab concern tersebut dan sangat sesuai dengan kebutuhan masyarakat. Dengan begitu, kata dia, sikap publik pemilih yang positif terhadap kebijakan itu akan membawa dampak positif pula pada sikap dan penilaian publik pemilih. 

"Ujungnya, itu bisa menaikkan dukungan terhadap ET. Dalam hal ini dukungan elektoral publik pemilih," ucap Kuskridho.

Melihat data survei tersebut, Kuskridho menilai ET perlu memperluas kemungkinan serapan BUMN terhadap tenaga kerja di Indonesia guna mempertahankan dan meningkatkan kepercayaan publik atas kapabilitas kepemimpinan Erick. Namun, ucap Kuskridho, hal ini harus dilakukan dengan tetap mengembangkan kinerja BUMN dan menyehatkannya sehingga pertumbuhan BUMN bisa berarti membuka serapan tenaga kerja yang lebih besar. "Intinya, apa yang dilakukan selama ini di BUMN perlu dilanjutkan," lanjutnya.

Kuskridho mengatakan, tantangan Erick ialah menjaga momentum meningkatnya sikap dan dukungan publik terhadapnya. Kuskridho menilai serapan tenaga kerja oleh BUMN juga bisa diluaskan dengan peningkatan kualitas tenaga kerja yang ada di BUMN.

"Lebih luas lagi, bagaimana BUMN tersebut bisa membawa ripple effects ke sektor di luar BUMN yang juga membuka lapangan kerja baru. Misalnya kerja sama BUMN dengan UMKM yang sekarang tampaknya juga sedang digalakkan," kata Kuskridho.

Sebelumnya, hasil Survei Indikator Politik menunjukkan elektabilitas Erick belum ada tandingannya dalam klaster calon nonparpol dengan menjadi calon nonparpol yang memiliki elektabilitas tertinggi.

Dikutip dari Antara, Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi menilai, Erick Thohir menjadi anomali dari daftar enam besar capres dengan elektabilitas tertinggi. Pasalnya Erick bukanlah berlatar partai politik.

"Menariknya, nama-nama yang muncul ini (dengan elektabilitas tertinggi) adalah nama orang partai. Nama-nama nonpartai yang muncul salah satunya adalah Ridwan Kamil dan Erick Thohir," ujar Burhanuddin.

Tren elektabilitas Erick naik dua kali lipat jika dibandingkan hasil survei Indikator pada awal Februari 2022. Pada Februari elektabilitas Erick berada di kisaran 1,3 persen. Kini angka elektabilitasnya telah menyentuh 2,4 persen.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA