Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

Mengisyaratkan Mudik dan Ramadhan yang Normal Jika Sudah Booster

Selasa 22 Mar 2022 18:55 WIB

Red: Indira Rezkisari

Sejumlah calon penumpang berjalan menuju pintu keberangkatan domestik di Bandara Husein Sastranegara, Kota Bandung. Pemerintah mengisyaratkan mudik Lebaran akan berlangsung normal bagi masyarakat yang sudah booster atau vaksin ketiga Covid-19.

Sejumlah calon penumpang berjalan menuju pintu keberangkatan domestik di Bandara Husein Sastranegara, Kota Bandung. Pemerintah mengisyaratkan mudik Lebaran akan berlangsung normal bagi masyarakat yang sudah booster atau vaksin ketiga Covid-19.

Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Pemerintah menilai situasi pandemi jelang Ramadhan dalam kondisi terkendali.

REPUBLIKA.CO.ID, oleh Antara, Rr Laeny Sulistyawati, Dessy Suciati Saputri

Pemerintah belum mengeluarkan kebijakan resmi terkait mudik Lebaran 2022. Keputusan terkait mudik Lebaran pasalnya bersifat kondisi kasus Covid-19 di masa Ramadhan.

Baca Juga

Terbaru, Wakil Presiden Ma'ruf Amin menyebut pemerintah membuka kemungkinan vaksinasi dosis ketiga (booster) Covid-19 menjadi syarat bagi masyarakat untuk melakukan mudik pada musim libur Lebaran 2022. "Nanti booster itu kita ingin jadikan sebagai syarat kalau nanti orang mau mudik," kata Wapres Ma'ruf Amin di Bandung, Selasa (22/3/2022).

Menurut Wapres, selain dua kali vaksinasi lengkap, masyarakat juga diminta untuk segera melakukan vaksinasi booster."Sehingga dengan demikian tidak perlu lagi ada semacam di-PCR, atau antigen. Ini kalau tidak terjadi lonjakan-lonjakan, kalau suasana terus landai yang sekarang," tambah Wapres.

Wapres menilai pandemi Covid-19 di Indonesia secara garis besar sudah mulai mengalami penurunan. "Anggap sudah hampir terkendali dan semua sudah dibuka bahkan sudah tidak lagi ada karantina, maka tempat ibadah pun sudah mulai diberikan kelonggaran dan sudah ada fatwa dari Majelis Ulama Indonesia untuk bisa menyelenggarakan ibadah seperti biasa," ungkap Wapres.

Namun Wapres meminta agar penyelenggaraan ibadah tetap harus tetap menaati protokol kesehatan, seperti menggunakan masker terutama dan mencuci tangan. "Vaksinasi ini menjadi penting karena untuk (mencapai) kekebalan komunitas, itu kan salah satu faktor pentingnya adalah yaitu vaksinasi. Kemudian yang lansia akan terus didorong, juga yang masih baru satu kali vaksin itu menjelang bulan Ramadhan ini harus 70 persen tervaksin," tambah Wapres.

Berdasarkan data Satgas Covid-19, pemerintah telah menyuntikkan vaksin dosis pertama Covid-19 di Indonesia sejumlah 194.906.900 dosis, dosis kedua yang sudah disuntikkan adalah sebanyak 155.391.750 dosis dan vaksinasi ketiga mencapai 17.565.378 dosis. Capaian vaksinasi ketiga memang masih jauh bila dibandingkan dosis kedua atau bahkan pertama. Padahal kebijakan booster sudah bergulir sejak pertengahan Januari 2022.

Vaksin booster di Indonesia saat ini diperuntukkan bagi umur 18 tahun ke atas. Sedangkan, anak-anak yang masih sekolah diprioritaskan mendapatkan vaksin Covid-19 primer dua dosis.

Juru Bicara (Jubir) Pemerintah untuk Covid-19 dan Duta Adaptasi Kebiasaan Baru Reisa Broto Asmoro, meminta masyarakat yang berusia 18 tahun ke atas agar mendapatkan vaksin booster. Dia menjelaskan, upaya ini pemting dilakukan sebagai salah satu langkah proteksi diri bagi target sasaran yang telah mendapatkan vaksin dosis primer sebanyak dua dosis yang sudah lewat dari 6 bulan.

"Karena berdasarkan riset semua merek vaksin, pasti terjadi penurunan antibodi untuk perlindungan Covid-19," ujarnya.

Sehingga, vaksin booster ini diperlukan supaya meningkatkan lagi antibodinya dan bisa memberikan proteksi terhadap diri supaya lebih kuat lagi menghadapi Covid-19 ke depannya. Apalagi, dia melanjutkan, vaksin booster untuk melindungi kelompok rentan. Jadi, kelompok lanjut usia (lansia) maupun non-lansia, baik itu mereka yang sudah terinfeksi ataupun yang belum penting untuk mendapatkan vaksin Covid-19 booster.

Reisa menjelaskan, ketika sudah lewat dari jeda 3 bulan setelah vaksin primer bisa mendapatkan vaksin booster. Ia menjelaskan, vaksin booster sudah terbukti berdasarkan penelitian bisa memberikan perlindungan hingga 91 persen dari risiko terburuk Covid-19.

Meski tidak membuat otomatis kebal, dia melanjutkan, paling tidak booster memberikan perlindungan kalaupun terinfeksi bisa mengalami gejala yang lebih ringan dan menurunkan risiko kematian.

"Jadi, bagi yang belum mendapatkan booster supaya jangan ragu. Dibutuhkan peningkatan dosis antibodi di tubuh kita," katanya. Ia berharap target sasaran segera ke fasilitas kesehatan terdekat untuk mendapatkan vaksin booster.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA