Tuesday, 11 Muharram 1444 / 09 August 2022

Perang Ukraina Makin Mendorong AS Wujudkan Senjata Hipersonik

Selasa 22 Mar 2022 03:38 WIB

Red: Christiyaningsih

Amerika Serikat sedang berlomba dengan Rusia dan China kembangkan senjata hipersonik. Ilustrasi.

Amerika Serikat sedang berlomba dengan Rusia dan China kembangkan senjata hipersonik. Ilustrasi.

Foto: AP/South Korea Defense Ministry
Amerika Serikat sedang berlomba dengan Rusia dan China kembangkan senjata hipersonik

REPUBLIKA.CO.ID, MAINE - Tertinggal di belakang Rusia dalam mengembangkan senjata hipersonik, Angkatan Laut AS bergegas untuk meluncurkan yang pertama. Dilansir Associated Press pada Senin (21/3/2022), pemasangan di kapal perang dimulai paling cepat akhir tahun depan.

Amerika Serikat (AS) sedang berlomba dengan Rusia dan China untuk mengembangkan senjata ini, yang bergerak dengan kecepatan yang mirip dengan rudal balistik tetapi sulit untuk ditembak jatuh karena kemampuan manuvernya. Militer Rusia mengatakan telah mengerahkan rudal hipersonik.

Baca Juga

Rusia mengklaim pada Sabtu dan Ahad telah mengerahkannya ke sasaran di Ukraina yang menandai penggunaan pertama senjata itu dalam pertempuran. Pentagon tidak dapat memastikan senjata hipersonik digunakan dalam serangan tersebut.

Militer Amerika mempercepat pembangunan untuk mengejar ketinggalan. Senjata AS akan diluncurkan seperti rudal balistik dan akan melepaskan kendaraan luncur hipersonik yang akan mencapai kecepatan tujuh hingga delapan kali lebih cepat daripada kecepatan suara sebelum mengenai sasaran.

Di Maine, anak perusahaan General Dynamics Bath Iron Works telah memulai pekerjaan rekayasa dan desain pada perubahan yang diperlukan untuk memasang sistem senjata pada tiga kapal perusak kelas Zumwalt. Pekerjaan itu akan dimulai di galangan kapal yang belum diberi nama pada tahun fiskal yang dimulai pada Oktober 2023. Demikian kata Angkatan Laut.

Senjata hipersonik didefinisikan sebagai segala sesuatu yang bergerak di luar Mach 5, atau lima kali lebih cepat dari kecepatan suara. Kecepatan itu mencapai sekitar 3.800 mph (6.100 km/jam). Rudal balistik antarbenua jauh melebihi ambang batas itu tetapi bergerak di jalur yang dapat diprediksi sehingga memungkinkan untuk mencegatnya. Sebaliknya, senjata hipersonik dapat bermanuver.

Sistem pertahanan rudal yang ada, termasuk sistem Aegis Angkatan Laut, akan mengalami kesulitan mencegat objek tersebut. Ini karena kemampuan manuver membuat gerakan mereka tidak dapat diprediksi dan kecepatan hanya menyisakan sedikit waktu untuk bereaksi.

Rusia mengatakan memiliki rudal balistik yang dapat menggunakan kendaraan luncur hipersonik serta rudal jelajah hipersonik. "AS berusaha keras untuk mengejar ketinggalan karena gagal berinvestasi dalam teknologi baru, dengan hanya sebagian kecil dari 10 ribu orang yang mengerjakan program pada 1980-an," kata Senator Jim Cooper, seorang Demokrat Tennessee yang ketua dari subkomite yang memonitor program.

“Jika kita ingin mengejar kesetaraan, kita perlu mendukung upaya ini dengan lebih banyak uang, waktu, dan bakat daripada kita sekarang,” katanya.

Invasi Rusia ke Ukraina berfungsi sebagai latar belakang ketika Pentagon merilis proposal anggarannya yang menjabarkan tujuannya untuk hipersonik dan sistem senjata lainnya akhir bulan ini. Tiga kapal perusak kelas Zumwalt siluman yang akan dilengkapi dengan senjata baru memiliki banyak ruang untuk menampung mereka — berkat kegagalan desain yang menguntungkan Angkatan Laut dalam hal ini.

Kapal-kapal itu dibangun di sekitar sistem senjata yang seharusnya menggunakan proyektil berpemandu GPS dan didorong roket untuk menghantam target 90 mil (145 kilometer) jauhnya. Namun proyektil itu terbukti terlalu mahal dan Angkatan Laut membatalkan sistem tersebut, meninggalkan masing-masing kapal dengan sistem pemuatan yang tidak berguna dan sepasang senjata 155 mm yang tersembunyi di menara sudut.

Retrofit ketiga kapal tersebut kemungkinan akan menelan biaya lebih dari 1 miliar dolar. Namun akan memberikan kemampuan baru bagi kapal penggerak listrik yang sarat teknologi yang telah menelan biaya 23,5 miliar dolar Angkatan Laut untuk merancang dan membangun. Pernyataan itu disampaikan Bryan Clark, seorang analis pertahanan di Institut Hudson.

“Tekniknya tidak terlalu sulit. Hanya perlu waktu dan uang untuk mewujudkannya,” terang Clark.

Angkatan Laut bermaksud untuk menempatkan senjata di kapal perusak pada tahun fiskal 2025 dan pada kapal selam serang bertenaga nuklir kelas Virginia pada tahun fiskal 2028, kata Angkatan Laut. "Kapal-kapal perusak itu akan berbasis di Samudra Pasifik. Mereka akan menjadi penghalang bagi China jika negara itu dikuatkan oleh serangan Rusia terhadap Ukraina dan mempertimbangkan untuk menyerang Taiwan," kata Clark.

Fokus AS pada senjata hipersonik merupakan poros setelah ragu-ragu di masa lalu karena rintangan teknologi. Musuh, sementara itu, melanjutkan penelitian dan pengembangan. Rusia menembakkan salvo rudal jelajah hipersonik Zirkon pada akhir Desember yang menandakan selesainya pengujian senjata.

"Akan tetapi Rusia mungkin melebih-lebihkan kemampuan senjata super tersebut untuk mengimbangi kelemahan di bidang lain," kata Loren Thompson, seorang analis pertahanan di Institut Lexington. Menurutnya untuk saat ini Rusia tidak memiliki banyak senjata dan tidak jelas seberapa efektif mereka.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA