Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Mercedes-Benz Perkirakan Lini Produksi EV Hadir di Paruh Kedua Dekade Ini

Selasa 22 Feb 2022 14:10 WIB

Red: Hiru Muhammad

Mercedes Benz berambisi tingkatkan  industri kendaraan listriknya

Mercedes Benz berambisi tingkatkan industri kendaraan listriknya

Foto: reuters
Tahun lalu pejualan kendaraan listrik Mercedes Benz hanya mencapai 2,3 persen

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Mercedes-Benz berharap memiliki pabrik yang memproduksi kendaraan listrik (EV) secara eksklusif pada paruh kedua dekade ini. Perusahaan akan menghindari pembangunan pabrik khusus EV, alih-alih menjaga jalur produksi fleksibel sesuai dengan permintaan pasar.

Produsen mobil memperkirakan beberapa jalur produksinya di dalam pabrik beralih sepenuhnya ke listrik lebih cepat, kata kepala produksi Joerg Burzer dalam sebuah wawancara dengan Reuters, dikutip pada Selasa (22/2/2022)."Membangun pabrik kendaraan baterai-listrik baru membutuhkan waktu. Kami telah mengambil pendekatan lain," kata Burzer.

Baca Juga

"Kami pasti akan memiliki beberapa lini yang hanya memproduksi kendaraan listrik dalam beberapa tahun ke depan ... kami juga melihat seluruh pabrik beralih ke listrik - itu adalah topik untuk paruh kedua dekade ini," imbuhnya.

Produsen mobil premium itu akan meluncurkan produksi model EQE-nya, yang terungkap September lalu di pameran IAA Mobility, di Bremen akhir tahun ini, diikuti oleh pameran lain di Beijing dan Tuscaloosa. Mercedes bertaruh pada model, adaptasi listrik dari E-class dengan jangkauan puncak 660 km, untuk meningkatkan penjualan unit EV karena mengalihkan investasi dari kendaraan pembakaran internal dan menuju platform produksi listrik saja."Dengan peningkatan EQE di Bremen dan kemudian di Beijing, kami memasuki segmen di mana kami dapat memberikan volume yang jauh lebih tinggi," kata Burzer.

Hanya 2,3 persen dari penjualan mobil Mercedes-Benz tahun lalu adalah kendaraan baterai-listrik, naik menjadi 11 persen termasuk hibrida plug-in, yang memiliki mesin dan baterai. Pada tahun 2025, mereka mengharapkan mobil listrik dan hibrida listrik menguasai 50 persen dari penjualan.

Model yang ada semuanya sedang dibangun di pabrik yang juga memproduksi kendaraan mesin pembakaran internal, dengan baterai yang diangkut dengan kereta api dari pabrik utama di Sindelfingen ke pabrik di Jerman dan Hongaria. Selanjutnya, perakitan dan produksi baterai dapat dibawa lebih dekat ke pabrik mobil karena desain kendaraan berkembang untuk mengintegrasikan baterai lebih dekat ke dalam mobil.

 

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA