Sunday, 28 Syawwal 1443 / 29 May 2022

Pada 24 Januari, Tercatat 31 Kasus Bencana Alam Melanda Kota Bogor

Selasa 25 Jan 2022 15:49 WIB

Rep: Shabrina Zakaria/ Red: Bilal Ramadhan

Wali Kota Bogor, Bima Arya Sugiarto memantau pemangkasan pohon

Wali Kota Bogor, Bima Arya Sugiarto memantau pemangkasan pohon

Foto: Shabrina Zakaria
Sebanyak 13 kasus bencana di antaranya merupakan kejadian pohon tumbang di Bogor.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR— Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Bogor mencatat ada 21 kejadian bencana alam yang melanda Kota Bogor pada Senin (24/1) siang hingga malam. Setidaknya ada sembilan rumah warga, 31 unit motor, empat unit mobil, dan dua warung terdampak bencana alam.

Kepala Pelaksana BPBD Kota Bogor, Teofilo Patrocinio Freitas, mengatakan 21 kejadian bencana alam tersebut tersebar di Kecamatan Tanah Sareal, Bogor Barat, dan Bogor Utara. Dari 21 bencana tersebut, 13 di antaranya merupakan kejadian pohon tumbang, lima di antaranya angin kencang, dan satu kejadian bangunan ambruk.

Baca Juga

“Upaya yang dilakukan BPBP Kota Bogor yakni pemberian bantuan terpal kepada pihak terdampak untuk kejadian rumah ambruk. Sedangkan kejadian pohon tumbang di beberapa titik telah dikerjakan oleh Pemadam Kebakaran Kota Bogor,” kata Theo kepada Republika, Selasa (25/1).

Theo menjelaskan, bencana alam yang terjadi di Kota Bogor diawali dari hujan deras disertai angin kencang mulai pukul 14.30 WIB. Sekitar 30 personel BPBD Kota Bogor diturunkan untuk membantu evakuasi.

Di Kecamatan Tanah Sareal, tercatat ada delapan pohon tumbang, empat atap rumah terbawa angin, dua rumah ambruk, dan satu kejadian kebakaran. Ia menyebutkan, pada salah satu kejadian pohon tumbang di Kelurahan Kedung Badak, Kecamatan Tanah Sareal, tercatat ada tiga orang mengalami luka ringan.

“Iya benar (ada korban luka). Luka di tangan dan di kepala,” tutur Theo.

Lebih lanjut, Theo mengatakan, di Kecamatan Bogor Barat terdapat enam kejadian pohon tumbang. Salah satu pohon yang tumbang di Jalan KH Abdullah Bin Nuh, Kelurahan Curug Mekar, Kecamatan Bogor Barat tercabut hingga akarnya.

Beberapa pohon yang tumbang juga melintang di tengah jalan sehingga arus lalu lintas sempat mengalami kemacetan. Selain itu, sambung dia, di Kecamatan Bogor Utara tersapat satu pohon tumbang di Perumahan Andika Residence, Kelurahan Ciparigi.

Ditambah dengan sebuah papan reklame berukuran sekitar 30x5 meter roboh menimpa puluhan motor yang parkir di depan ruko Jalan Soleh Iskandar, Kelurahan Cibuluh.

“Kejadian reklame roboh di sebelah Delima Jaya. Dampaknya menimpa 30 unit motor,” kata Theo.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA