Saturday, 22 Muharram 1444 / 20 August 2022

Dinkes Sulteng Minta Warga Batasi Mobilitas

Senin 20 Dec 2021 23:31 WIB

Red: Fuji Pratiwi

Sejumlah calon penumpang menunggu di Bandara Mutiara Sis Aljufri, Palu, Sulawesi Tengah (ilustrasi). Dinkes Sulteng meminta warga membatasi mobilitas guna mencegah masuknya Omicron ke Sulteng.

Sejumlah calon penumpang menunggu di Bandara Mutiara Sis Aljufri, Palu, Sulawesi Tengah (ilustrasi). Dinkes Sulteng meminta warga membatasi mobilitas guna mencegah masuknya Omicron ke Sulteng.

Foto: Antara/Mohamad Hamzah
Mobilitas yang tinggi dapat memicu virus tersebut masuk dengan mudah.

REPUBLIKA.CO.ID, PALU -- Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Tengah mengingatkan warga untuk membatasi mobilitas keluar daerah dan keluar negeri sebagai upaya mencegah penularan Civid-19 varian baru, Omicron, masuk daerah tersebut.

"Mobilitas yang tinggi dapat memicu virus tersebut masuk dengan mudah. Artinya, kalau urusan keluar kota tidak terlalu penting, baiknya menahan diri," kata Kepala Dinas Kesehatan Sulawesi Tengah I Komang Adi Sujendra yang dihubungi di Palu, Senin (20/12).

Baca Juga

Menurut dia, langkah antisipasi perlu dilakukan sejak dini meskipun situasi pandemi di provinsi ini melandai. Sebab, penularan virus sulit terdeteksi jika belum menginfeksi manusia.

Oleh karena itu, protokol kesehatan (prokes) masih menjadi perlengkapan penting dalam memproteksi diri dari ancaman Covid-19. Ia meminta warga menerapkan 5M (memakai masker, mencuci tangan pakai sabun, menghindari kerumunan, menjaga jarak serta mengurangi mobilitas) agar terhindari dari penularan virus itu dengan variannya.

"Selain prokes dengan gerakan 5M, kegiatan testing, tracing, dan treatmen (3T) juga harus berjalan meskipun kasus Covid-19 di daerah ini melandai," ujar Komang.

Ia menjelaskan, guna pencegahan dini, perlu suatu kebijakan pemerintah. Apalagi menghadapi libur Natal 2021 dan Tahun Baru 2022, mobilitas warga diatur sehingga situasi yang mulai kondusif ini tetap bertahan.

Dia mengatakan tingkat penularan Omicron lebih cepat dari pendahulunya, varian Delta. "Kewaspadaan itu menjadi hal yang paling utama. 5M, 3M plus vaksinasi tidak dapat berjalan dengan baik jika masyarakat tidak mematuhi rambu-rambu yang sudah dibuat pemerintah," ujar Komang.

Sejauh ini, katanya, belum ditemukan warga terinfeksi virus varian baru di Sulawesi Tengah. Kalau pun nanti ditemukan penularanvarian baru, katanya, warga diminta tetap mengedepankan prokesserta kegiatan 3T harus cepat.

Ia mengatakan petugas harustanggap melakukan penelusuran, termasuk pemeriksaan sampel ke laboratorium kesehatan. Ia juga mengingatkan warga agar jangan terlalu bereuforia, sebab pandemi belum usai dan gelombang selanjutnya bisa saja berulang, kalau warga setempat mengabaikan protokol kesehatan dan tidak mematuhi anjuran pemerintah.

"Kita tidak ingin situasi ini berulang seperti yang terjadi sebelumnya. Harusnya kasus-kasus sebelumnya menjadi pelajaran," demikian kata Komang.

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA