Monday, 5 Zulhijjah 1443 / 04 July 2022

Polri Tanggapi Tagar #1Hari1Oknum

Senin 06 Dec 2021 20:54 WIB

Red: Indira Rezkisari

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol Dedi Prasetyo mengatakan, Polri menanggapi positif tagar #1Hari1Oknum sebagai bentuk perbaikan kinerja.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol Dedi Prasetyo mengatakan, Polri menanggapi positif tagar #1Hari1Oknum sebagai bentuk perbaikan kinerja.

Foto: Dok
Pimpinan Polri diminta tegas tindak anggota yang terbukti bersalah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kinerja kepolisian belakangan menjadi sorotan setelah terus menerus muncul kabar tidak sedap terkait personel kepolisian. Tanda pagar (tagar) #1Hari1Oknum pun muncul.

Polri memberikan tanggapan positif atas kritikan masyarakat terhadap kinerja kepolisian lewat tagar #1Hari1Oknum. Kini bahkan bahkan mencuat lagi tagar #PercumaLaporPolisi.

Baca Juga

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol Dedi Prasetyo menyebutkan, semua saran, masukan dan kritik dari seluruh masyarakat bagian dari evaluasi yang terus akan dilakukan Polri. "Yang jelas pemimpin dari Polri sesuai dengan arahan Bapak Kapolri saat apel Kasatwil, untuk pimpinan Polri di wilayah tidak boleh ragu-ragu melakukan tindakan tegas kepada anggota yang terbukti bersalah dan juga harus seimbang," kata Dedi, di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (6/12).

Dedi menjelaskan, seluruh pimpinan Polri di wilayah diminta tegas dan berimbang. Bila ada anggota yang melanggar diberi hukuman, sedangkan bagi anggota yang berprestasi harus diberikan apresiasi.

Artinya, kata Dedi, keseimbangan antara "punishment" (hukuman) dan "reward" (ganjaran) harus dilakukan mulai dari jajaran tingkat Polres, Polda hingga Mabes Polri. "Itu komitmen kami," kata Dedi menegaskan.

Dedi kembali menekankan, saran dan masukan, serta kritikan dari seluruh masyarakat menjadi bahan evaluasi Polri untuk bekerja lebih baik lagi. Polri menyadari keinginan masyarakat untuk menjadi organisasi yang lebih baik dan dicintai masyarakat, dapat melaksanakan tugas secara profesional.

"Kami ucapkan terima kasih dan apresiasi kepada seluruh masyarakat yang menginginkan Polri menjadi organisasi yang baik, yang dicintai masyarakat dan dapat melaksanakan tugas secara profesional, sesuai dengan arah kebijakan Bapak Kapolri, transformasi menuju Polri yang Presisi," ujar Dedi.

Tagar #PercumaLaporPolisi dan #1Hari1Oknum kembali mencuat di masyarakat setelah kejadian Bripda Randy Bagus, tersangka kasus Novia Widyasari, yang bunuh diri dan ditemukan meninggal dunia di samping makam ayahnya, di Mojokerto, Jawa Timur. Terkait sanksi terhadap Bripda Randy Bagus, Polri akan menjatuhkan sanksi sidang etik dan akan diberhentikan dengan tidak hormat (PTDH) setelah perkara pidananya disidangkan.

Bripda Randy Bagus secara internal melakukan perbuatan melanggar hukum Perkap Nomor 14 Tahun 2011 tentang Kode Etik serta dijerat Pasal 7 dan Pasal 11. Secara eksternal dijerat dengan Pasal 348 Jo. 55 KUHP dengan ancaman hukuman lima tahun penjara.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA