Tuesday, 22 Jumadil Akhir 1443 / 25 January 2022

Tuesday, 22 Jumadil Akhir 1443 / 25 January 2022

Sleman Tiadakan Acara Khusus Pergantian Tahun

Ahad 28 Nov 2021 18:25 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Agus raharjo

Pengunjung berkunjung ke kawasan wisata Kali Adem, Cangkringan, Sleman, Yogyakarta, Kamis (28/10). Saat pagi pengunjung biasanya menikmati trekking di melihat Gunung Merapi saat pagi. Jika cerah Gunung Merapi akan terlihat sangat jelas dari spot Kali Adem. Ada juga menara pantau jika ingin melihat dari tempat yang tinggi.

Pengunjung berkunjung ke kawasan wisata Kali Adem, Cangkringan, Sleman, Yogyakarta, Kamis (28/10). Saat pagi pengunjung biasanya menikmati trekking di melihat Gunung Merapi saat pagi. Jika cerah Gunung Merapi akan terlihat sangat jelas dari spot Kali Adem. Ada juga menara pantau jika ingin melihat dari tempat yang tinggi.

Foto: Wihdan Hidayat / Republika
Rerata pemesanan hotel untuk akhir tahun sudah penuh.

REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN -- Kabupaten Sleman mulai mempersiapkan langkah-langkah antisipasi masuknya libur akhir tahun menjelang Natru. Salah satu kebijakan yang sudah diputuskan Sleman tidak membuat acara-acara khusus terkait pergantian tahun.

Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Sleman, Suparmono mengatakan, Sleman sejak lama sudah memutuskan pada akhir tahun ini tidak mengagendakan acara. Sebab, sudah mempertimbangkan akhir tahun nantinya dibutuhkan sedikit pengetatan.

Baca Juga

Hal itu perlu dilakukan demi menghindari penyebaran Covid-19 akibat kerumunan orang yang biasanya terjadi setiap libur akhir tahun. Maka itu, ia menekankan, Dispar Sleman memang tidak akan menggelar acara-acara khusus pergantian tahun.

Selain itu, ia mengingatkan, pemerintah pusat sudah melarang diadakan pesta-pesta yang sekiranya bisa berpotensi menimbulkan kerumunan. Karenanya, Pram menegaskan, sebagai antisipasi Dispar Sleman tidak mengadakan acara-acara.

Soal operasional destinasi-destinasi wisata, ia menuturkan, yang terpenting protokol kesehatan harus dijaga terus kedisiplinan penerapannya. Bahkan, pada libur akhir tahun nanti destinasi wisata malah boleh diisi 50 persen dari kapasitas destinasi tersebut.

"Sekarang itu PPKM Level 2 kapasitas pengunjung hanya 25 persen, besok akhir tahun malah boleh 50 persen, dinaikkan kapasitasnya," kata Pram, Jumat (26/11).

Ia berpendapat, ketentuan-ketentuan seperti itu kemungkinan diterapkan memang untuk mengurangi potensi terjadinya kerumunan. Yang penting, lanjut Pram, tidak ada kegiatan-kegiatan khusus yang akan digelar demi hindari potensi kerumunan.

Maka itu, ia menegaskan, destinasi-destinasi yang ada di Kabupaten Sleman akan tetap buka pada akhir tahun mendatang. Hal itu akan tetap dilakukan sambil menunggu kebijakan-kebijakan untuk akhir tahun mendatang dari pemerintah pusat.

Pram menambahkan, untuk Pendapatan Asli Daerah (PAD) keseluruhan sektor pariwisata di Kabupaten Sleman targetnya sekitar Rp 270.200.000.000. Sedangkan, untuk realisasi selama masa pandemi Covid-19 sampai Oktober 2021 baru mencapai sekitar Rp 209.810.000.000.

Sebagian besar retribusi datang dari pajak hotel-hotel dan restoran-restoran, tapi retribusi dari destinasi-destinasi wisata masih terbilang masih sedikit. Dari target Rp 1,5 miliar, sampai saat ini retribusi dari destinasi wisata sudah mencapai Rp 1,1 miliar. "Semoga masih bisa menutupi akhir-akhir bulan ini," ujar Pram.

Sedangkan, untuk okupansi hotel-hotel berdasarkan PHRI sudah relatif di atas 80 persen. Pemesanan kamar untuk hotel-hotel di Sleman pada akhir tahun rata-rata sudah penuh, walaupun mereka masih harus menanti ketentuan akhir tahun nanti.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA