Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

PLN Siap Jalankan Perintah Konversi Kompor Induksi

Selasa 23 Nov 2021 11:45 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Friska Yolandha

PT PLN (Persero) menyatakan siap menjalankan perintah presiden terkait konversi kompor elpiji ke kompor induksi sebagai solusi menekan impor dan memperbaiki neraca perdagangan.

PT PLN (Persero) menyatakan siap menjalankan perintah presiden terkait konversi kompor elpiji ke kompor induksi sebagai solusi menekan impor dan memperbaiki neraca perdagangan.

Foto: PLN
Penggunaan kompor listrik dinilai lebih hemat dibandingkan gas.

REPUBLIKA.CO.ID, Intan Pratiwi

JAKARTA -- PT PLN (Persero) menyatakan siap menjalankan perintah presiden terkait konversi kompor elpiji ke kompor induksi sebagai solusi menekan impor dan memperbaiki neraca perdagangan. Direktur Niaga dan Manajemen Pelanggan PLN Bob Saril mengatakan, cadangan daya yang dimiliki perseroan telah lebih dari 30 persen di hampir seluruh sistem kelistrikan.

Baca Juga

"Kami siap mendukung program konversi kompor induksi," ujarnya dalam keterangan di Jakarta, Selasa (23/11).

Bob mengungkapkan, kompor induksi lebih murah dibandingkan kompor elpiji karena untuk memasak satu liter air menggunakan kompor induksi 1.200 watt hanya memerlukan biaya Rp 158, sedangkan kompor elpiji tabung 12 kilogram sekitar Rp 176.

Berkaca dari pola memasak rata-rata masyarakat di Indonesia, lanjut dia, kompor induksi dapat menghemat Rp 28.500 dari biaya memasak setiap bulan. Adapun dari sisi waktu memasak juga lebih hemat karena kompor induksi memungkinkan penyebaran panas yang lebih merata ketimbang kompor gas.

Hal ini memungkinkan aktivitas memasak lebih cepat, sehingga hemat waktu. Durasi masak yang lebih cepat akan membuat kompor listrik lebih hemat penggunaan energi daripada gas.

Selain itu, karena ini sifatnya mengubah kebiasaan masyarakat, PLN juga terus mengampanyekan electrifying lifestyle yang salah satunya penggunaan kompor induksi. "Kami memberikan edukasi kepada masyarakat tentang kelebihan dan manfaat penggunaan kompor induksi," kata Bob.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo mengumpulkan jajaran direksi serta komisaris PLN dan Pertamina. Dalam salah satu arahannya, Kepala Negara meminta program transisi energi dijalankan, seperti penggunaan kendaraan listrik dan kompor induksi.

"Kalau kita bisa mengalihkan itu ke energi yang lain, misalnya mobil diganti listrik semuanya, gas rumah tangga diganti listrik semuanya karena di PLN oversupply. Artinya, pasokan dari PLN terserap, impor minyak di Pertamina turun," kata Jokowi.

Pada pertemuan itu, Jokowi menitikberatkan masalah neraca perdagangan yang selalu defisit karena impor minyak mentah. "Problemnya itu impor minyak kita gede banget. Setiap bulan Pertamina harus siapkan dolar yang tidak sedikit," ujar Jokowi.

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA