Monday, 14 Jumadil Akhir 1443 / 17 January 2022

Universitas BSI Adakan Monitoring Kelas Kecerdasan Digital

Ahad 14 Nov 2021 15:29 WIB

Red: Gita Amanda

Ketua prodi Sistem Informasi Universitas BSI kampus Purwokerto Eva Argarini Pratama mengatakan, melihat penting dan kebermanfaatan dari program ini bagi mahasiswa Universitas BSI. Maka perlu adanya monitoring pelaksanaan keikutsertaan mahasiswa pada program kelas Kecerdasan Digital.

Ketua prodi Sistem Informasi Universitas BSI kampus Purwokerto Eva Argarini Pratama mengatakan, melihat penting dan kebermanfaatan dari program ini bagi mahasiswa Universitas BSI. Maka perlu adanya monitoring pelaksanaan keikutsertaan mahasiswa pada program kelas Kecerdasan Digital.

Foto: Universitas Bina Sarana Informatika
Dengan adanya monitoring ini, maka evaluasi pelaksanaan kegiatan dapat terlihat

REPUBLIKA.CO.ID, PURWOKERTO -- Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) merupakan suatu kebijakan yang dikeluarkan oleh Mendikbudristek dengan tujuan mendorong mahasiswa yang ada di Indonesia untuk dapat memiliki kesempatan mengasah kemampuan dalam menguasai beragam keilmuan, yang dapat berguna di dunia kerja nantinya.

Beberapa program yang masuk dalam MBKM ini adalah kelas kecerdasan digital, cybersecurity for all, data science for social good, dan artificial intelligence. Melalui kesempatan ini, Universitas BSI (Bina Sarana Informatika) yang terdiri dari beberapa program studi dapat mengikuti beberapa kelas yang tersedia, seperti kelas cybersecurity, data science, dan Artificial Intellegence (AI).

Baca Juga

Ketua prodi Sistem Informasi Universitas BSI kampus Purwokerto Eva Argarini Pratama mengatakan, melihat penting dan kebermanfaatan dari program ini bagi mahasiswa Universitas BSI. Maka perlu adanya monitoring pelaksanaan keikutsertaan mahasiswa pada program kelas Kecerdasan Digital.

“Untuk itu, pada Senin, 8 November 2021 telah dilaksanakan monitoring pelaksanaan keikutsertaan mahasiswa Universitas BSI sebagai peserta kelas kecerdasan digital,” Kamis (11/11).

Ia mengatakan, dengan adanya monitoring ini, maka evaluasi pelaksanaan kegiatan dapat terlihat, sekaligus mampu memberikan motivasi kepada mahasiswa untuk terus semangat mengikuti kegiatan tersebut.

“Semoga mahasiswa dapat lulus dalam progam ini, sekaligus mendapatkan sertifikat kepesertaan yang dapat dijadikan dasar untuk konversi nilai sks (satuan kredit semester) mata kuliah tertentu,” tandasnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA