Wednesday, 4 Jumadil Awwal 1443 / 08 December 2021

Wednesday, 4 Jumadil Awwal 1443 / 08 December 2021

Presiden Mesir Akhiri Status Keadaan Darurat

Selasa 26 Oct 2021 09:32 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Teguh Firmansyah

Presiden Mesir Jenderal Abdel Fatah al-Sisi.

Presiden Mesir Jenderal Abdel Fatah al-Sisi.

Foto: Reuters
Aktivis Mesir menyambut baik langkah pemerintah mengakhiri keadaan darurat.

REPUBLIKA.CO.ID, KAIRO -- Presiden Mesir Abdul Fattah al-Sisi akan mencabut status keadaan daruat untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun. Mesir memberlakukan keadaan darurat pada April 2017, setelah pengeboman mematikan di gereja-gereja.

Sejak insiden pengeboman itu, Mesir secara rutin memperpanjang status keadaan darurat pada interval tiga bulan. Mesir tetap mempertahankan status keadaan darurat selama beberapa tahun, meskipun situasi keamanan membaik.
 
"Mesir telah menjadi sebuah oasis keamanan dan stabilitas di kawasan. Oleh karena itu untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun, saya membatalkan perpanjangan keadaan darurat di semua wilayah negara," ujar Sisi.
 
Keadaan darurat memberikan wewenang kepada pihak berwenang untuk melakukan penangkapan, dan menindak musuh negara. Pemerintahan Sisi memberlakukan tindakan keras terhadap perbedaan pendapat, dan telah membungkam kritik liberal selama beberapa tahun terakhir.
 
Aktivis Mesir terkemuka Hossam Baghat menyambut baik keputusan pemerintah untuk mengakhiri keadaan darurat. Dia mengatakan, pencabutan keadaan daruat akan menghentikan penggunaan pengadilan keamanan negara darurat. Namun hal itu tidak akan berlaku untuk beberapa kasus profil tinggi yang sudah dirujuk ke pengadilan tersebut.
 
Pasukan keamanan Mesir telah memerangi pemberontakan oleh gerilyawan yang terkait dengan ISIS di Sinai utara. Namun belum lama ini, para pejuang ISIS telah mengkonsolidasikan posisi mereka di daerah tersebut. 


sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA