Monday, 12 Rabiul Awwal 1443 / 18 October 2021

Monday, 12 Rabiul Awwal 1443 / 18 October 2021

Korban Tewas Badai Kompasu Filipina Bertambah Jadi 19 Orang

Kamis 14 Oct 2021 15:46 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Dwi Murdaningsih

Badai (ilustrasi)

Badai (ilustrasi)

Foto: Reuters
Jumlah korban hilang juga bertambah menjadi 14 orang.

REPUBLIKA.CO.ID, MANILA -- Badan Penanggulangan Bencana Nasional Filipina mengatakan korban tewas badai tropis Kompasu menjadi 19 orang.  Pada Selasa (12/10) lalu lembaga yang sama mengatakan bencana itu menewaskan sembilan orang dan 11 orang hilang.

Pada Kamis (14/10) pihak berwenang Filipina mengatakan mereka masih menyelidiki 11 kematian yang disebab Kompasu yang memicu tanah longsor dan banjir. Sementara itu jumlah korban hilang juga bertambah menjadi 14 orang.

Saat badai itu mencapai kekuatan topan ketika menyeberangi laut terbuka. Kompasu juga menyebabkan kematian satu orang di Hong Kong.

Kompasu kembali menjadi badai tropis setelah mendarat di Provinsi Hainan, Cina. Selanjutnya melemah ketika bergerak menuju laut dan ke arah utara Vietnam dengan kecepatan angin maksimal 65 kilometer per jam.

Kompasu menyerap sisa-sisa badai sebelumnya hingga akhirnya mendarat di Filipina pada Senin (11/10) malam. Badai tropis tersebut memaksa sekitar 1.600 orang dievakuasi.

Setiap tahunnya kepulauan Filipina yang terdiri dari 7.600 pulau diterjang sekitar 20 badai atau topan.Badai-badai tersebut kerap membawa hujan lebat yang menyebabkan longsor mematikan.

Kompasu merupakan badai tropis ke-13 yang mendarat di Filipina. Badan pemantau cuaca mengatakan badai itu diperkirakan sudah meninggalkan negara tersebut pada Selasa (12/10) ini.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA