Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Kabur dari Penculik, Wanita dan Anak Nigeria Jalan 6 Hari

Selasa 12 Oct 2021 19:45 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Teguh Firmansyah

 Pasukan keamanan menjaga Sekolah Menengah Pertama Gadis Pemerintah di mana lebih dari 300 gadis diculik oleh pria bersenjata pada hari Jumat, di kota Jangebe, negara bagian Zamfara, Nigeria utara Minggu, 28 Februari 2021. Keluarga di Nigeria menunggu dengan cemas pada hari Minggu untuk berita penculikan mereka anak perempuan, yang terbaru dari serangkaian penculikan massal siswa sekolah di negara Afrika Barat.

Pasukan keamanan menjaga Sekolah Menengah Pertama Gadis Pemerintah di mana lebih dari 300 gadis diculik oleh pria bersenjata pada hari Jumat, di kota Jangebe, negara bagian Zamfara, Nigeria utara Minggu, 28 Februari 2021. Keluarga di Nigeria menunggu dengan cemas pada hari Minggu untuk berita penculikan mereka anak perempuan, yang terbaru dari serangkaian penculikan massal siswa sekolah di negara Afrika Barat.

Foto: AP/Ibrahim Mansur
Para wanita dan anak-anak itu diculik kelompok ISIS Provinsi Afrika Barat (ISWAP).

REPUBLIKA.CO.ID, YENAGOA -- Sebanyak 15 orang yang terdiri dari perempuan dan anak-anak Nigeria berjalan melalui semak-semak selama enam hari. Mereka terpaksa melakukan itu untuk melarikan diri dari milisi yang menculik dari gereja-gereja di timur laut.

Gubernur Negara Bagian Borno  Babagana Zulum  mengatakan enam perempuan dan sembilan anak ditahan oleh kelompok ISIS Provinsi Afrika Barat (ISWAP) di sebuah hutan di Buni Yadi, Negara Bagian Yobe. Mereka berhasil melarikan diri dan berjalan selama enam hari ke kota Damboa di negara tetangga Borno.

Sebanyak tiga perempuan telah diculik dari daerah Chibok di Borno dalam serangan terpisah pada 2014. Sementara tiga perempuan lainnya lainnya telah diculik dari desa Cofure di Negara Bagian Adamawa, selatan Borno.

Zulum bertemu dengan perempuan dan anak-anak tersebut pada Senin (11/10). Dia berjanji mereka akan dipersatukan kembali dengan keluarga sudah lama menanti.  Mereka diculik pada 2020 dan 2021.

Buni Yadi adalah tempat salah satu kekejaman terburuk dalam konflik penculikan warga. Pembunuhan 59 murid yang ditembak atau dibakar sampai mati di sekolah asrama pernah terjadi pada 2014.

Nigeria timur laut telah dirusak selama lebih dari satu dekade oleh konflik antara milisi dan angkatan bersenjata. Diperkirakan 300 ribu orang telah tewas dan ribuan diculik, beberapa ditahan selama bertahun-tahun di kamp-kamp terpencil.

Pihak berwenang Nigeria mengatakan ribuan pejuang Boko Haram telah menyerah kepada pasukan keamanan. Pemimpin kelompok itu Abubakar Shekau meninggal pada Mei setelah meledakkan bom saat dikejar oleh pejuang ISWAP setelah pertempuran. ISWAP awalnya merupakan cabang dari Boko Haram tetapi faksi-faksi tersebut telah berbalik satu sama lain.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA