Friday, 28 Rabiul Akhir 1443 / 03 December 2021

Friday, 28 Rabiul Akhir 1443 / 03 December 2021

Raja Yordania Berbicara Lewat Telepon dengan Presiden Suriah

Senin 04 Oct 2021 03:05 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Agung Sasongko

Dalam foto yang diambil dari video ini, Raja Abdullah II dari Yordania, berbicara dari jarak jauh berpidato di depan sesi ke-76 Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa dalam pesan yang telah direkam sebelumnya, Rabu, 22 September 2021, di markas besar PBB.

Dalam foto yang diambil dari video ini, Raja Abdullah II dari Yordania, berbicara dari jarak jauh berpidato di depan sesi ke-76 Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa dalam pesan yang telah direkam sebelumnya, Rabu, 22 September 2021, di markas besar PBB.

Foto: AP/UN Web TV
Raja Yordania Abdullah menerima telepon Presiden Suriah Bashar al-Assad.

REPUBLIKA.CO.ID, AMMAN -- Raja Yordania Abdullah menerima telepon Presiden Suriah Bashar al-Assad. Kantor Kerajaan Yordania mengatakan sambungan ini komunikasi pertama sejak konflik di Suriah pecah sepuluh tahun yang lalu.

Langkah terbaru dari upaya menormalisasikan hubungan dua pemimpin negara yang sudah lama berada di pihak yang berlawanan di perang sipil Rusiah. Yordania mendukung pemberontak yang didukung negara-negara Barat yang ingin menggulingkan Assad.

Baca Juga

"Mereka membahas hubungan persaudaraan dua negara dan upaya untuk memperkuat kerja sama," kata Kerajaan Yordania, Ahad (3/10).

Kerajaan mengatakan Raja Abdullah mengatakan pada Assad negaranya mendukung integritas nasional Suriah. Serta untuk memilihara 'stabilitas dan keadulatan' negara tetangga.

Raja Abdullah pernah meminta Assad mengundurkan diri sebagai presiden Suriah. Setelah ia itu menindak keras pengunjuk rasa pro demokrasi yang memicu perang pada tahun 2011.

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA