Monday, 19 Rabiul Awwal 1443 / 25 October 2021

Monday, 19 Rabiul Awwal 1443 / 25 October 2021

Nasib Nakes Korban Serangan KKB di Kiwirok Belum Diketahui

Jumat 24 Sep 2021 14:13 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Prajurit TNI AD menggotong tenaga kesehatan (Nakes) korban penyerangan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) usai dievakuasi menggunakan helikopter milik TNI AD di Lapangan Frans Kaisepo Makodam XVII Cenderawasih, Kota Jayapura, Papua, Jumat (17/9/2021). Sembilan dari 11 tenaga kesehatan Puskesmas Kiwirok, Kabupaten Pegunungan Bintang yang menjadi korban penyerangan KKB pada Senin (13/9/2021) di evakuasi ke Jayapura untuk menjalani perawatan di Rumah Sakit Marthen Indey, Kota Jayapura.

Prajurit TNI AD menggotong tenaga kesehatan (Nakes) korban penyerangan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) usai dievakuasi menggunakan helikopter milik TNI AD di Lapangan Frans Kaisepo Makodam XVII Cenderawasih, Kota Jayapura, Papua, Jumat (17/9/2021). Sembilan dari 11 tenaga kesehatan Puskesmas Kiwirok, Kabupaten Pegunungan Bintang yang menjadi korban penyerangan KKB pada Senin (13/9/2021) di evakuasi ke Jayapura untuk menjalani perawatan di Rumah Sakit Marthen Indey, Kota Jayapura.

Foto: ANTARA/Indrayadi TH
Nakes bernama Gerald Sokoy hingga kini belum dapat dipastikan keberadaannya

REPUBLIKA.CO.ID, JAYAPURA - Kapolda Papua Inspektur Jenderal Polisi Mathius Fakhiri mengakui nasib tenaga kesehatan (nakes) bernama Gerald Sokoy hingga kini belum dapat dipastikan. Keberadaannya belum diketahui walaupun di media sosial dilaporkan ada di tangan gerombolan bersenjata.

Sampai saat ini belum ada informasi pasti tentang Sokoy yang ramai dikatakan saat berada bersama gerombolan bersenjata itu di sekitar Distrik Kiwirok, Kabupaten Bintang Pegunungan, Papua. "Kami belum bisa memastikan apakah benar yang bersangkutan ada bersama KKB atau tidak dan bagaimana kondisinya" kata Fakhiri di Jayapura, Jumat (24/9).

Baca Juga

Dari dari informasi yang beredar di media sosial juga terungkap gerombolan bersenjata pimpinan Lamek Taplo akan menyerahkan Sokoy ke keluarga melalui gereja. Namun kapan Sokoy akan diserahkan hingga kini belum ada kepastian.

Tentara dan polisi di Distrik Kiwirok hingga kini juga belum bisa memastikan kebenaran berita-berita itu. Dari hasil pencarian sejak terjadi kontak tembak dan pembakaran sejumlah fasilitas, tidak ditemukan tanda-tanda keberadaan Sokoy.

"Pencarian di sekitar (Distrik) Kiwirok sudah dilakukan tetapi hingga kini belum ditemukan," kata Fakhiri.

Hal senada juga dinyatakan Komandan Kodem 172/PWY Brigadir Jenderal TNI Izak Pangemanan. Ia juga belum bisa memastikan keberadaan serta kondisi Sokoy.

"Jika benar dia berada bersama mereka setelah ditemukan saat menyelamatkan diri, maka kami akan menunggu pernyataan dari mereka yang akan menyerahkan ke pihak gereja," kata Pangemanan.

Baca juga : Pangdam XVII/Cenderawasih Berkomitmen Amankan PON XX

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA