Friday, 11 Rabiul Awwal 1444 / 07 October 2022

Tinnitus Jadi Memburuk Saat Orang Positif Covid-19

Jumat 20 Aug 2021 12:40 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Reiny Dwinanda

Miniatur perempuan berdiri di patung telinga ukuran besar di Budapest, Hungaria. Telinga terasa bising atau berdenging merupakan pertanda tinnitus.

Miniatur perempuan berdiri di patung telinga ukuran besar di Budapest, Hungaria. Telinga terasa bising atau berdenging merupakan pertanda tinnitus.

Foto: EPA
Pasien Covid-19 mengembangkan gejala bersamaan dengan tinnitus yang memburuk.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Beragam faktor terkait penyakit Covid-19 dan pandemi dinilai turut memperburuk keluhan tinnitus. Oleh karena itu, sebagain orang mungkin mendapati tinnitus mereka terasa lebih mengganggu di masa pandemi ini.

"(Pasien yang mengalami gejala Covid-19) secara bersamaan mengalami tinnitus yang memburuk," ungkap tim peneliti dari Anglia Ruskin University (ARY) di Cambridge, Inggris, seperti dilansir Fox News, Kamis (19/8).

Baca Juga

Tinnitus merupakan persepsi kebisingan atau bunyi dering di dalam telinga tanpa adanya suara eksternal yang sesuai. Tinnitus sendiri bukan penyakit, melainkan sebuah tanda dari suatu penyakit atau masalah kesehatan. Misalnya kehilangan pendengaran terkait usia, penyumbatan kotoran telinga, atau kekakuan tulang di telinga tengah.

Orang-orang yang mengalami tinnitus juga bisa mengalami masalah kesehatan mental seperti kecemasan dan depresi. Masalah kesehatan mental ini muncul karena tinnitus mempengaruhi kualitas hidup penderitanya, seperti diungkapkan Mayo Clinic.

Keterkaitan antara perburukan tinnitus dan Covid-19 ini diketahui setelah tim peneliti melakukan studi yang melibatkan 3.103 partisipan dari 48 negara. Para partisipan yang terlibat dalam studi ini memiliki tinnitus.

Sebanyak 40 persen dari partisipan yang memiliki gejala Covid-19 mengalami tinnitus yang semakin memburuk. Kondisi ini umumnya terjadi pada orang-orang yang sudah mengalami tinnitus sebelum terkena Covid-19. Namun, ada sebagian kecil pasien yang baru mengalami tinnitus setelah terkena Covid-19.

"Ini mengindikasikan bahwa tinnitus dapat menjadi gejala long Covid dalam ebberapa kasus," pungkas tim peneliti.

Long Covid merupakan kondisi di mana orang mengalami gejala-gejala Covid-19 hingga berminggu-minggu bahkan berbulan-bulan. Gejala ini bisa tetap dirasakan meski seseorang telah dinyatakan pulih dari Covid-19.

Tak hanya terkait penyakit Covid-19, sebanyak 46 persen responden di Inggris mengatakan perubahan gaya hidup akibat pandemi Covid-19 juga turut memberikan dampak buruk bagi tinnitius mereka. Hal senada juga diungkapkan oleh 29 partisipan dari Amerika Utara.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA