Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Bunglon Paling Langka di Dunia Ditemukan di Hutan Afrika

Rabu 04 Aug 2021 02:58 WIB

Rep: Fuji Eka Permana/ Red: Dwi Murdaningsih

ilustrasi Bunglon.

ilustrasi Bunglon.

Foto: dailymail
Bunglon paling langka pertama ditemukan pada awal 1990-an.

REPUBLIKA.CO.ID, LILONGWE -- Para ilmuwan telah menemukan salah satu bunglon paling langka di dunia. Hewan ini bertahan untuk hidup setelah dikhawatirkan punah sejak penemuan awalnya pada tahun 1990-an. Kekhawatiran punah itu muncul akibat deforestasi besar-besaran.

Para peneliti menemukan populasi bunglon kerdil Chapman (Rhampholeon chapmanorum) yang bertahan hidup di petak-petak kecil hutan hujan di Republik Malawi selatan, di Tenggara Afrika. Dilansir dari laman Live Science, Selasa (3/8), tim peneliti dari Institut Keanekaragaman Hayati Nasional Afrika Selatan (SANBI) dan Museum Malawi berhasil melakukan penemuan itu pada 2016. Mereka melihat bunglon pertama di tepi hutan.

"Ketika kami menemukannya, kami merinding dan mulai melompat-lompat," kata penulis utama Krystal Tolley, ahli herpetologi dari SANBI dan Universitas Witwatersrand di Afrika Selatan, dalam sebuah pernyataan.

"Kami tidak tahu apakah kami akan mendapatkan lebih banyak lagi, tetapi begitu kami masuk ke hutan, ada banyak, meskipun saya tidak tahu berapa lama itu akan bertahan hidup," ujarnya.

Bunglon kerdil Chapman hanya tumbuh sepanjang 2,2 inci (5,5 centimeter) dan berjalan di lantai hutan. Mereka menyamarkan diri dengan mencocokkan pola daun mati.

Mereka pertama kali ditemukan di hutan hujan yang berkurang di Perbukitan Malawi pada tahun 1992 dan kemudian dilepaskan ke hutan terpisah 59 mil (95 kilometer) jauhnya di dekat Mikundi, juga di Malawi, untuk meningkatkan peluang mereka untuk bertahan hidup, menurut pernyataan itu.

Tim membandingkan citra satelit modern dari hutan Perbukitan Malawi dengan yang diambil pada 1980-an dan memperkirakan bahwa hutan telah berkurang hingga 80 persen. Para peneliti mengidentifikasi daerah di mana bunglon masih bisa hidup dan mensurvei mereka dengan berjalan di sepanjang jalur hutan di malam hari dengan obor ketika mereka lebih mudah dikenali.

Mereka menemukan 17 bunglon dewasa di dua petak hutan di Perbukitan Malawi, dan 21 bunglon dewasa dan 11 remaja di satu petak dekat Mikundi. Lebih banyak bunglon mungkin ada di petak hutan lain yang tidak dapat disurvei oleh tim, menurut penelitian tersebut.

Para peneliti mengambil sampel jaringan kecil dari ekor beberapa bunglon dewasa, sebelum menempatkan bunglon kembali di tempat mereka menemukannya, dan menganalisis DNA mereka. Urutan genetik bunglon dari tiga petak hutan sangat berbeda, yang menunjukkan bahwa bunglon menjadi terisolasi di petak hutan mereka dan tidak dapat melakukan perjalanan di antara mereka untuk berkembang biak dan berbagi gen.

"Hilangnya hutan membutuhkan perhatian mendesak sebelum spesies ini mencapai titik di mana ia tidak dapat kembali. Tindakan konservasi yang mendesak diperlukan, termasuk menghentikan perusakan hutan dan pemulihan habitat untuk mempromosikan konektivitas."

Sebagian besar hutan Perbukitan Malawi telah ditebang dan diubah menjadi pertanian. Tim menyerukan rencana aksi yang komprehensif untuk melestarikan bunglon yang terancam punah sehingga mereka tidak punah.

Tim mempublikasikan temuannya pada Senin, 2 Agustus 2021 di jurnal Oryx-The International Journal of Conservation.

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA