Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Daftar Negara dengan Energi Bersih Terbaik, Norwegia Nomor 1

Rabu 04 Aug 2021 04:37 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Energi terbarukan/ilustrasi.

Energi terbarukan/ilustrasi.

Foto: abc
Singapura dinilai sebagai negara yang mengalami ketergantungan energi fosil terbesar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Data terbaru menunjukkan Norwegia adalah negara dengan pangsa energi terbarukan tertinggi di dunia. Sebuah studi oleh platform perbandingan tarif energi Utility Bidder mengungkapkan 20 negara teratas di bidang energi bersih, serta negara-negara yang paling bergantung pada bahan bakar fosil.

Bahan bakar fosil yang diukur adalah batu bara, minyak dan gas alam. Sedangkan sumber terbarukan adalah biofuel dan limbah, angin, matahari dan air. Angka tersebut bersumber dari Badan Energi Internasional (IEA).

Baca Juga

Sebanyak 56 persen dari total penggunaan energi Norwegia berasal dari sumber terbarukan, sementara Inggris menempati peringkat ke-20 dengan energi bersih hanya menyumbang 13 persen yang suram.

Norwegia, Brasil, dan Selandia Baru adalah pemimpin dunia dalam hal energi terbarukan. Mereka masing-masing menempati peringkat pertama, kedua dan ketiga.

Norwegia menggunakan tenaga air lebih dari negara lain di seluruh dunia, menyumbang 45 persen dari pasokannya saja. Negara Nordik ini dikenal dengan banyak lembah dan sungai yang curam, serta meningkatnya curah hujan karena perubahan iklim, yang berarti pembangkit listrik tenaga air melimpah.

Dengan pasokan energi terbarukan tertinggi kedua, Brasil adalah pemimpin dalam biofuel dan energi limbah.  Sumber-sumber ini menyumbang 32 persen dari total pasokan energinya.

Negara ini adalah produsen terbesar kedua bahan bakar etanol dan merupakan pemimpin industri, dengan etanol berbasis tebu yang disebut-sebut sebagai bahan bakar alternatif yang paling sukses sampai saat ini.

Sumber energi terbarukan menyumbang 42 persen dari pasokan energi Selandia Baru. Negara ini adalah pemimpin dunia dalam energi angin dan matahari yang merupakan 25 persen dari pasokan energinya.

Terletak di jalur 'Roaring Forties', serangkaian angin barat yang kuat dan konstan, negara ini memiliki posisi yang sempurna untuk tenaga angin. Selandia Baru menikmati banyak sinar matahari untuk energi surya juga, serta memiliki pasar yang meningkat untuk sistem pemanas air panas surya.

Sementara itu, terdapat lima negara yang paling bergantung pada bahan bakar fosil. Dengan ketergantungan 98 persen pada bahan bakar fosil. Singapura keluar sebagai yang terburuk di dunia.

Negara ini menggunakan proporsi minyak tertinggi di dunia dibandingkan dengan total pasokan energi, dengan bahan bakar fosil mencapai 73 persen dari pasokan energinya. Singapura adalah rumah bagi perusahaan minyak besar seperti Exxon Mobil, karena lokasi perdagangannya yang ideal dan lingkungan yang dianggap aman.

Singapura diikuti oleh Australia, dengan 93 persen ketergantungan, dan kemudian Afrika Selatan dengan 91 persen. Luksemburg dan Belanda menempati posisi keempat dan kelima dengan ketergantungan 90 persen bahan bakar fosil.

Belanda memiliki pasokan gas alam tertinggi dari negara lain dalam daftar.  Lima puluh persennya berasal dari ladang gas Groningen, yang terbesar di Eropa. Namun, pemerintah Belanda telah berkomitmen untuk menghentikan produksi reguler dari Groningen pada tahun 2022.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA