Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Angka BOR ICU di Kabupaten Bogor Turun Meski tak Signifikan

Ahad 01 Aug 2021 20:35 WIB

Red: Andri Saubani

Tenaga medis mempersiapkan kamar di Pusat  Isolasi Covid-19 Gedung Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) Kementerian Dalam Negeri, Kemang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat. Angka BOR ICU RS rujukan Covid-19 di Kabupaten Bogor saat ini dilaporkan menurun. (ilustrasi)

Tenaga medis mempersiapkan kamar di Pusat Isolasi Covid-19 Gedung Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) Kementerian Dalam Negeri, Kemang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat. Angka BOR ICU RS rujukan Covid-19 di Kabupaten Bogor saat ini dilaporkan menurun. (ilustrasi)

Foto: ANTARA/Yulius Satria Wijaya
Saat ini BOR ICU di Kabupaten Bogor sebesar 70 persen.

REPUBLIKA.CO.ID,  CIBINONG -- Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Bogor, Jawa Barat mencatat angka penggunaan ruang perawatan intensif atau ICU terus mengalami penurunan. Meski, penurunan angka BOR diakui tak signifikan.

"BOR (bed occupancy ratio) ICU 70 persen, data hari ini turun terus setiap harinya meski tidak terlalu signifikan," ungkap Bupati Bogor, Ade Yasin selaku Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Bogor di Cibinong, Bogor, Ahad (1/8).

Baca Juga

Menurutnya, angka keterisian tempat tidur ICU itu mengalami penurunan jika dibandingkan dengan sepekan terakhir yang masih di atas 88 persen dari total ketersediaan 157 tempat tidur (TT) ICU khusus pasien Covid-19. Ade Yasin juga mencatat ada penurunan pada jumlah keterisian tempat tidur rumah sakit (RS) khusus pasien Covid-19, yakni menjadi 61,49 persen.

Pasalnya, pada pekan lalu keterisian tempat tidur RS khusus pasien Covid-19 masih di atas angka 77,51 persen dari total ketersediaan 1.971 tempat tidur. Ia menyebutkan, bahwa penurunan tingkat keterisian tempat tidur juga terjadi di dua pusat isolasi pasien Covid-19 milik Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor.

Seperti di Cibogo pada pekan lalu terisi empat tempat tidur dari total 60 tempat tidur, kini nihil alias tak terisi. Kemudian di Kemang pada pekan lalu terisi 37 tempat tidur dari total 84 tempat tidur, kini terisi 27 tempat tidur.

Ade berharap, kondisi penanganan Covid-19 di Kabupaten Bogor terus membaik, sehingga pemerintah bisa melakukan sejumlah pelonggaran pada peraturan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM). Pasalnya, ia menyadari bahwa ketatnya peraturan PPKM akan mempengaruhi kondisi perekonomian daerah karena serba terbatasnya mobilitas masyarakat.

"Adanya kebijakan pembatasan sosial berskala besar dan pembatasan kegiatan masyarakat, berdampak pada turunnya aktivitas produksi barang dan jasa terutama yang bertumpu pada sektor ekonomi sekunder dan tersier," ujarnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA