Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Pemprov Bali Bantah WFB Picu Lonjakan Covid-19

Rabu 23 Jun 2021 13:19 WIB

Red: Indira Rezkisari

Pekerja beraktivitas di Courtyard by Marriott Bali Nusa Dua Resort, Badung, Bali, Jumat (18/6/2021). Sebanyak 16 hotel di kawasan The Nusa Dua disiapkan untuk menjadi lokasi program Work from Bali atau bekerja dari Bali sebagai upaya pemulihan perekonomian Bali yang terdampak pandemi COVID-19.

Pekerja beraktivitas di Courtyard by Marriott Bali Nusa Dua Resort, Badung, Bali, Jumat (18/6/2021). Sebanyak 16 hotel di kawasan The Nusa Dua disiapkan untuk menjadi lokasi program Work from Bali atau bekerja dari Bali sebagai upaya pemulihan perekonomian Bali yang terdampak pandemi COVID-19.

Foto: Antara/Fikri Yusuf
Sepekan terakhir terjadi peningkatan kasus Covid-19 di Bali.

REPUBLIKA.CO.ID, DENPASAR -- Pemerintah Provinsi Bali membantah pemberitaan yang menyebutkan kebijakan Work From Bali (WFB) sebagai pemicu lonjakan kasus Covid-19 di Pulau Dewata dalam beberapa hari terakhir. Kenaikan kasus Covid dinilai tidak hanya terjadi di Bali saja.

"Melonjaknya kasus Covid-19 tidak hanya terjadi di Bali, tetapi juga di berbagai daerah lain di Indonesia. Jadi, tidak tepat menyebut kebijakan WFB sebagai pemicunya," kata Kepala Dinas Komunikasi, Informatika dan Statistik Provinsi Bali Gede Pramana dalam keterangan persnya, Rabu (23/6).

Gede Pramana menambahkan pelaku perjalanan dalam negeri sudah melalui syarat-syarat perjalanan yang ketat di antaranya hasil swab test negatif untuk dapat masuk ke Bali sesuai dengan protokol kesehatan yang berlaku. "Lonjakan kasus ini antara lain disebabkan oleh aktivitas masyarakat yang semakin meningkat dan munculnya mutasi baru virus corona," ucapnya.

Kebijakan Work From Bali, lanjut dia, yang sudah dicetuskan pemerintah pusat sudah tepat. Karena dampak pandemi Covid-19 terhadap perekonomian Bali yang berbasis pariwisata sangat dirasakan masyarakat Bali."Kebijakan WFB akan sangat membantu perekonomian Bali kembali pulih tentunya dengan tetap mengedepankan protokol kesehatan," ujar birokrat asal Wangaya Denpasar ini.

Gede Pramana berharap penilaian terhadap sebuah kebijakan tidak berdasarkan asumsi dan logika semata. Namun, juga didukung dengan data dan kondisi sosial ekonomi masyarakat.

Dalam sepekan terakhir, di Bali memang terjadi peningkatan jumlah kasus harian Covid-19. Pada Selasa (22/6) penambahan kasus harian sebanyak 127 orang dan pada Senin (21/6) dilaporkan ada penambahan 91 kasus baru.

Sebelumnya pada Ahad (20/6) terjadi penambahan kasus harian sebanyak 106 orang dan pada Sabtu (19/6) penambahan kasus baru Covid-19 di Provinsi Bali sebanyak 155 orang. Dalam pekan-pekan sebelumnya, kasus Covid-19 di Provinsi Bali cukup melandai yakni kasus harian di bawah 50 orang.









sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA