Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

AS Tunggu Respons Korut untuk Pembicaraan Denuklirisasi

Senin 21 Jun 2021 12:49 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Nur Aini

Dalam foto yang disediakan oleh pemerintah Korea Utara ini, Kim Jong-un menghadiri pertemuan di Pyongyang, Korea Utara, Jumat, 4 Juni 2021.

Dalam foto yang disediakan oleh pemerintah Korea Utara ini, Kim Jong-un menghadiri pertemuan di Pyongyang, Korea Utara, Jumat, 4 Juni 2021.

Foto: AP/KCNA via KNS
Korut belum memberi tanggapan soal kelanjutan pembicaraan denuklirisasi

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL – Amerika Serikat (AS) mengatakan menantikan respons positif dari Korea Utara (Korut) untuk melanjutkan dialog dan pembicaraan mengenai denuklirisasi. Hingga kini, Pyongyang disebut belum memberi tanggapan.

 

Baca Juga

“Kami masih menunggu kabar dari Pyongyang untuk sebuah pertemuan. Semoga dialog menunjukkan bahwa kami akan segera mendapatkan respons positif,” kata utusan khusus baru AS untuk Korut, Sung Kim, pada Senin (21/6).

 

Kim tengah melakukan kunjungan ke Korea Selatan (Korsel) untuk bertemu pejabat-pejabat di negara tersebut yang menangani isu keamanan Semenanjung Korea. Dia diagendakan bertemu utusan nuklir Korsel Noh Kyu-duk. Diagendakan pula sesi trilateral yang melibatkan perwakilan Jepang.

Dalam komentar perdananya tentang pemerintahan Presiden AS Joe Biden, pemimpin Korut Kim Jong-un menyatakan negaranya siap melakukan dialog dan konfrontasi dengan AS. Washington menilai komentar Kim Jong-un sebagai “sinyal menarik”. Namun Negeri Paman Sam masih menunggu komunikasi langsung dari Pyongyang untuk memulai pembicaraan apa pun yang berkaitan dengan denuklirisasi Semenanjung Korea.

 

Perundingan denuklirisasi yang melibatkan Korut dan AS telah terhenti selama lebih dari dua tahun. Pertemuan kedua antara mantan presiden AS Donald Trump dengan Kim Jong-un di Vietnam pada 2019 lalu, gagal menghasilkan kesepakatan.

Kegagalan itu disebabkan karena Washington enggan mencabut sanksi ekonominya terhadap Pyongyang. Sementara Korut, yang telah menutup sebagian fasilitas nuklirnya, meminta AS mencabut sebagian sanksinya sebelum proses denuklirisasi dilanjutkan.

sumber : Reuters
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA