Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Industri Otomotif Terbesar Kelima Penyumbang Devisa

Kamis 10 Jun 2021 14:11 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Petugas berjalan di antara mobil-mobil yang akan diekspor di dermaga IPC Car Terminal, Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (4/8/2020). Berdasarkan data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo), ekspor kendaraan secara utuh (completely built up/CBU) pada semester pertama 2020 mencapai 104.158 unit.

Petugas berjalan di antara mobil-mobil yang akan diekspor di dermaga IPC Car Terminal, Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (4/8/2020). Berdasarkan data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo), ekspor kendaraan secara utuh (completely built up/CBU) pada semester pertama 2020 mencapai 104.158 unit.

Foto: ANTARA /Aditya Pradana Putra
Pertumbuhan ekspor sektor otomotif Indonesia mengalami kenaikan sebesar 35,67 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Perdagangan (Kemendag) menyatakan bahwa industri otomotif merupakan sektor yang cukup memberikan kontribusi ekspor ke luar negeri. Plt. Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri Indrasari Wisnu Wardhana mengatakan, sektor otomotif menyumbangkan devisa ekspor kelima terbesar dari Indonesia, setelah besi baja, mesin, serta perlengkapan elektronik.

Ia menjelaskan, sektor otomotif menempati peringkat ke-6 terbesar ekspor non migas pada periode Januari-April 2021 sebesar 3,13 miliar dolar AS. Adapun pertumbuhan ekspor sektor otomotif Indonesia mengalami kenaikan sebesar 35,67 persen pada periode Januari-April 2021, dibandingkan periode yang sama di 2020.

Baca Juga

Hal tersebut, kata dia, menunjukkan bahwa ekspor sudah bertransformasi dari yang berbasis komoditi menjadi berbasis manufaktur. "Kita sudah bertransformasi dari yang berbasis komoditi menjadi manufaktur, karena di antara lima besar itu, tiga di antaranya industri manufaktur," ujarnya, dalam webinar 'Sektor Otomotif Nasional : Mengubah Tantangan Menjadi Peluang', Kamis (10/6).

Menurut data Kemendag, lima besar negara tujuan ekspor otomotif Indonesia, di antaranya Filipina, Vietnam, Thailand, Jepang dan Saudi Arabia. Ekspor Indonesia ke negara-negara tersebut menunjukkan peningkatan yang cukup baik yaitu masing-masing sebesar 41,27 persen (Filipina), 42,98 persen (Vietnam), 22,01 persen (Thailand), 34,25 persen (Jepang), 8,64 persen (Saudi Arabia) pada kuartal pertama 2021 dibandingkan periode yang sama 2020.

Wisnu menambahkan, peluang di sektor otomotif di dalam negeri juga cukup besar. Ia menyebut, rasio kepemilikan mobil di Indonesia dinilai masih relatif rendah yang hanya mencapai 99 unit per 1.000 orang, sehingga diproyeksikan industri otomotif dalam negeri masih bisa tumbuh lebih tinggi ke depannya.

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA