Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Militer Israel Punya Daftar Target Baru di Gaza

Kamis 10 Jun 2021 04:15 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Muhammad Hafil

Militer Israel Punya Daftar Target Baru di Gaza. Foto: Tentara Israel berlindung di bawah kendaraan lapis baja saat sirene membunyikan peringatan roket masuk dari Jalur Gaza di dekat perbatasan Israel-Gaza selatan Israel, Kamis, 20 Mei 2021.

Militer Israel Punya Daftar Target Baru di Gaza. Foto: Tentara Israel berlindung di bawah kendaraan lapis baja saat sirene membunyikan peringatan roket masuk dari Jalur Gaza di dekat perbatasan Israel-Gaza selatan Israel, Kamis, 20 Mei 2021.

Foto: AP/Tsafrir Abayov
Daftar arget baru di Gaza dimiliki Militer Israel.

REPUBLIKA.CO.ID, TEL AVIV -- Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz mengunjungi Komando Selatan Pasukan Pertahanan Israel (IDF) pada Selasa (8/6) waktu setempat bersama para pejabat pertahanan lain. Dia datang untuk melakukan analisa dan membahas soal keberhasilan Operasi Penjaga Tembok.

Gantz mengatakan, peninjauan tersebut juga untuk memastikan pendekatan militer setelah perang selama 11 hari dengan kelompok Hamas. Serangkaian pembahasan digelar demi menciptakan kebijakan baru dalam menghadapi tantangan baru yang telah ditangani dengan cara yang belum terjadi sebelumnya.

"IDF memiliki daftar target baru dan metode operasional baru yang akan menggeser bobot pertempuran ke Gaza dengan tepat," tambah Gantz, seperti dilansir dari laman The Jerusalem Post, Rabu (9/6).

Didampingi Kepala Staf IDF Letnan Jenderal Aviv Kohavi dan berbagai perwira intelijen, Gantz juga menekankan, Israel akan menggunakan setiap sumber daya yang dimiliki untuk mencapai stabilitas. Termasuk memperkuat kekuatan negara dan membawa pulang anak-anak Israel.

Bahkan Gantz juga menegaskan, dia akan berupaya agar tidak ada keputusan politik yang memengaruhi apa yang telah menjadi keputusannya. "Saya tidak akan membiarkan keputusan politik mempengaruhi masalah ini," kata Gantz.

Selama hampir dua pekan terjadi serangan roket tanpa henti antara kelompok Hamas di Gaza dan pasukan Israel. Israel menghancurkan target serangan yang berada di Jalur Gaza, yang kemudian terjadi gencatan senjata yang ditengahi oleh Mesir pada 21 Mei.

Setidaknya 243 warga Palestina tewas selama serangan tersebut, termasuk lebih dari 60 anak-anak. Diperkirakan 70 ribu penduduk Gaza mengungsi. Di Israel, 12 warga sipil, termasuk dua anak-anak dan tiga pekerja asing, tewas bersama dengan seorang tentara.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA