Friday, 27 Zulhijjah 1442 / 06 August 2021

Friday, 27 Zulhijjah 1442 / 06 August 2021

Akademisi: Pertanian Organik Bermanfaat bagi Kesuburan Tanah

Rabu 09 Jun 2021 20:02 WIB

Red: Gita Amanda

 Akademisi dari Fakultas Pertanian Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Purwokerto Dr Purwanto mengatakan bahwa pertanian organik memiliki banyak manfaat bagi kesuburan dan kesehatan tanah. (ilustrasi)

Akademisi dari Fakultas Pertanian Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Purwokerto Dr Purwanto mengatakan bahwa pertanian organik memiliki banyak manfaat bagi kesuburan dan kesehatan tanah. (ilustrasi)

Foto: ANTARA / Irwansyah Putra
Pengembangan pertanian organik akan bertumpu pada penggunaan pupuk organik

REPUBLIKA.CO.ID, PURWOKERTO -- Akademisi dari Fakultas Pertanian Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Purwokerto Dr Purwanto mengatakan bahwa pertanian organik memiliki banyak manfaat bagi kesuburan dan kesehatan tanah.

"Pertanian organik pengaruhi kesuburan tanah," katanya di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Rabu (9/6).

Baca Juga

Dosen jurusan agroteknologi Fakultas Pertanian Unsoed itu menambahkan keuntungan dari pengembangan pertanian organik dapat dilihat dari beberapa sisi di antaranya dari sisi kesuburan dan kesehatan tanah. Selain sisi kesuburan dan kesehatan tanah, tambah dia, keuntungan lainnya juga dapat dilihat dari keseimbangan ekosistem, nutrisi, serta dari sisi ekonomi.

"Dari sisi kesuburan tanah dan kesehatan tanah keuntungannya antara lain dapat meningkatkan kadar bahan organik tanah. Pengembangan pertanian organik akan bertumpu pada penggunaan pupuk organik dan hal ini akan membuat kadar-kadar karbon organik tanah makin meningkat di mana pada umumnya tanah sawah Indonesia kadar karbon organik tanahnya rendah," katanya.

Dia menambahkan bahwa bahan organik tanah merupakan sumber karbon bagi mikroorganisme tanah sehingga aktivitas mikroba tanah yang berguna akan makin meningkat. "Dampaknya adalah meningkatnya kadar hara dari aktivitas bakteri penambat nitrogen dan bakteri pelarut fosfat," katanya.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA