Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Insiden Ryanair, Eropa Ancam Batasi Lintas Udara Belarusia

Selasa 25 May 2021 12:38 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Nur Aini

Ryanair (ilustrasi) Pemimpin-pemimpin Eropa mengancam akan membatasi lalu lintas penerbangan internasional Belarusia dan mungkin mereka juga akan mengincar transportasi darat.

Ryanair (ilustrasi) Pemimpin-pemimpin Eropa mengancam akan membatasi lalu lintas penerbangan internasional Belarusia dan mungkin mereka juga akan mengincar transportasi darat.

Foto: Telegraph
Belarusia memaksa pesawat maskapai Ryanair untuk mendarat

REPUBLIKA.CO.ID, BRUSSELS -- Pemimpin-pemimpin Eropa mengancam akan membatasi lalu lintas penerbangan internasional Belarusia dan mungkin mereka juga akan mengincar transportasi darat. Ancaman itu disampaikan usai Belarusia memaksa pesawat maskapai Ryanair untuk mendarat pada akhir pekan kemarin.

Negara-negara Barat menggambarkan insiden itu sebagai 'pembajakan yang dilakukan negara'. Pemimpin negara-negara Barat juga menggunakan bahasa yang keras untuk mengecam peristiwa Ahad (23/5) itu.

Baca Juga

Pesawat tempur Belarusia mencegat pesawat yang hendak terbang dari Yunani menuju Lithuania. Lalu memaksanya mendarat di Minsk agar pihak berwenang Belarusia dapat menangkap jurnalis dan aktivis Roman Protosevich.

Negara-negara Barat sudah mendesak Belarusia membebaskan pria berusia 26 tahun itu. Aktivis tersebut menjadikan media sosialnya sebagai media independen yang memberitakan Belarusia usai negara itu menindak keras oposisi sejak tahun lalu.

"Ini jelas pembajakan penerbangan yang disponsori negara," kata Perdana Menteri Irlandia Simo Coveney, Senin (24/6).

Nada keras yang digunakan Conveney senada dengan sejumlah pernyataan pemimpin-pemimpin negara lain. Menteri Luar Negeri Swedia Ann Linde mengatakan aksi Belarusia 'berbahaya, ceroboh dan Uni Eropa akan menindaknya'.

Kantor Kepresidenan Prancis mengatakan telah mengirimkan permintaan ke Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) untuk menghentikan sementara penerbangan di atas ruang udara Belarusia. Kabarnya sedang ada pembahasan untuk melarang pesawat-pesawat maskapai milik pemerintah Belarusia untuk terbang dari bandara-bandara Eropa.

Namun, balasan dari negara-negara Barat tampaknya akan terbatas. ICAO yang bermarkas di Montreal tidak memiliki wewenang. Uni Eropa juga tidak memiliki otoritas mengenai lepas landas dan pendaratan di Belarusia atau penerbangan di atas ruang udaranya selain penerbangan langsung yang berasal atau di Eropa.

Belarusia sudah mengabaikan sanksi-sanksi keuangan Amerika Serikat (AS) dan Uni Eropa. Sebelum rapat dengan 27 pemimpin negara anggota Uni Eropa, Perdana Menteri Lithuania Ingrida Šimonytė mengatakan akan mendorong mitra-mitranya menutup ruang udara Belarusia dari penerbangan internasional.

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA