Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Polda Jatim Putar Balik 3.169 Kendaraan Pemudik

Jumat 07 May 2021 17:39 WIB

Red: Bayu Hermawan

Ilustrasi mudik dilarang.

Ilustrasi mudik dilarang.

Foto: mudik dilarang, penyekatan mudik, mudik,
3.169 kendaraan putar balik hari pertama larangan mudik di Jatim

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Direktorat Lalu Lintas (Ditlantas) Kepolisian Daerah Jawa Timur mencatat sekitar 3.169 kendaraan yang hendak memasuki wilayah setempat dipaksa putar balik saat hari pertama larangan mudik Hari Raya Idul Fitri 1442 Hijriah. Dirlantas Polda Jatim Kombes Latif Usman mengatakan ribuan kendaraan tersebut dipaksa putar balik oleh petugas gabungan dari TNI/Polri hingga Dishub ketika hendak melintasi sembilan titik perbatasan yang ada di provinsi setempat.

"Ribuan kendaraan tersebut terindikasi akan mudik maka petugas memaksa putar balik sesuai ketentuan berlaku," ujarnya, Jumat (7/5).

Baca Juga

Kombes Latif menjelaskan, di delapan titik perbatasan antara Jawa Tengah dan Jatim, ada beragam jenis kendaraan yang telah diputar balik yakni 971 sepeda motor, 1.386 mobil penumpang, 188 bus, 287 mobil barang dan 35 kendaraan khusus. Sedangkan untuk penyekatan di area perbatasan antara Bali dengan Jatim, seperti di Pelabuhan Ketapang Banyuwangi, rincian kendaraan yang dipaksa putar balik ialah 152 sepeda motor, 130 mobil penumpang dan 20 mobil bus.

Latif menegaskan, pengendara yang telah diputar balik itu terbukti tak bisa menunjukkan atau membawa sejumlah persyaratan yang telah ditentukan, seperti surat bebas Covid-19, surat izin dari perusahaan, hingga Surat Izin Keluar Masuk (SIKM). "Banyak masyarakat yang berasumsi untuk bekerja pada lokasi yang dituju, tapi tidak adanya surat izin dari perusahaan tempat kerja atau surat izin dari kelurahan atau kecamatan," katanya.

Sedangkan, masyarakat yang membawa surat keterangan namun tak membawa surat keterangan bebas Covid-19, akan dilakukan rapid test antigen di lokasi penyekatan. Demikian juga dengan sejumlah pengecekan kelengkapan berkendara dan identitas.Ia menegaskan sejumlah petugas gabungan dari TNI, Polri, hingga Dishub tetap disiagakan di sejumlah titik yang ada.

"Tak ada satupun kendaraan yang luput dari pemeriksaan saat hendak melintas di pos penyekatan," kata perwira menengah Polri tersebut.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA